April 12, 2008

berani menikah

akhir-akhir ini...-terutama setahun terakhir,setelah saya bekerja-makin sering terdengar kata2 NIKAH, MENIKAH, nikah, menikah... ada mungkin sekitar 10 undangan pernikahan *malah lebih kayanya* setahun terakhir ini. entah itu datang dari teman kantor, ataupun teman2 masa sekolah. yang datangnya dari teman kantor siyh biasa aja. namanya orang udah bekerja, umur cukup ya apalagi next step selain menikah. ketika itu kabar datangnya dari temen sekolah, satu angkatan, perasaan yg kerasa...hhh...beda. sangat beda. kabar pertama, kabar kedua, masih biasa, mengingat pasangan yg menikah memang udah pacaran dari jaman sekolah dulu. makin kesini makin aneh. ada yg nikah setelah baru satu bulan kenal sama calonnya, ada yg nikah dengan entah siapa perempuannya yg diluar bayangan saya. perasaan makin beda. bahagia pasti. ngeliat temen merit gituh...tapi bercampur rasa lain. rasa iri, jealous, bete, terharu, sebel juga iyah. aneh...

beberapa temen sempet saya tanyain. saking saya penasaran dan impress sama mereka yg sudah menikah di usia muda. dipukul rata, rata2 nikah umur 22 *umur saya skrng!* saya bilang sama mereka, kalau mereka hebat. berani nikah diumur segitu. apalagi rata2 teman yg nikah itu, temen saya yg cowo cowo. yg mana cowo umur sgitu masih banyak yg doyan hahahihi. cowo2 itu bilang "nunggu apalagi, kerja udah, calon udah siap, udah punya rumah cicilan, y udah merit deyh". sementara yg cewe2 bilang "yah, kita kan cewe, umur segini udah pas bgt merit. g mau merit ketuaan". deg! alesan yg bikin sayah...hhhh...bikin rona muka berubah. mbikin api di dada bergejolak. bikin tulang tulang muka mengeras. teman... ini saya 22 juga, dan masih g tau kapan akan menikah.

salut sekali memang, sama mereka yang berani nikah muda, baik itu cewe ataupun cowo. karena menurut saya ga gampang, hidup serumah buat selama2nya sama seseorang, disaat umur lagi masih doyan2nya maen. maka saya bilang mereka semua memang pemberani. dan saya acungi 2 jempol. hebat karena berani dan siap mental.

on top of it, keberanian itu ternyata bukan hanya buat mereka yg menikah muda. tapi juga, buat mereka yg berani nikah tua. beberapa orang memang menginginkan menikah diumur mendekati 30, bahkan 30. yg menurut saya nikah tua. tapi bagi saya *yg dr dulu pgn nikah muda* menikah diumur sekitar segitu butuh keberanian juga. keberanian untuk siap menikah tua. keberanian buat menghadapi pernikahan demi pernikahan teman2 sekeliling. keberanian untuk menghadapi pertanyaan "kapan nyusul?" *nyusul k hongkong hah?! :D* keberanian untuk menghadapi imej 'perawan tua'. dan ternyata, untuk keberanian menikah tua itu, ga gampang. hhhh... twenty-something crisis :(

No comments: