April 11, 2009

dari hair dryer sampai setrika

hair dyer

hari ini saya beli juga hair dryer. yiipppiieee akhirnyaaaa... bagi saya hair dryer merupakan benda yg memiliki kesan tersendiri. ada mungkin sekitar 6 tahun saya bertahan tanpa hair dryer. rambut panjang ini memang jd repot sehabis berkeramas. belum ada yang tau kenapa saya tak memiliki hair dryer, sampai hari ini...

ketika itu saya masih kuliah semester 1. pas lagi jaman2nya masih ospek2an. hari itu saya ada outbond yang termasuk dalam rangkaian acara ospek. sabtu pagi yang cerah. dirusak oleh adegan grasakgrusuk saya mencari kaos himpunan. well...tau sendiri lah ya, klo acara gitu2an dr himpunan kan hukumnya wajib buat pake kaos himpunan. dan ingat, bukan kaos himpunan lain tentu saja (klo boleh pk kaos himpunan laen sih, pk aja kaos punya si aa yg kebetulan udah tersetrika rapih.hahaha). grasakgrusuk pencarian kaos semakin menghebohkan seisi rumah. mengingat sudah nyaris telat. oh my! as ussual, mamah lah yg menemukan kaos tersebut(mamah adalah penemu segala rupa barang hilang atau terselip di rumah :D ). good!kaos tersebut ditemukan dalam keadaan setengah basah setengah kering nongkrong d jolang(tau jolang kan?!) setelah td malem(atau entah subuh) si mamah nyuci. kyaaaaa!!!gaswat neh. pertanda kejadian buruk akan terjadi. maklum mesin cuci yg ada blm mampu mengeringkan baju secara sempurna. dan saya tak mungkin pergi tanpa memakai kaos tsb. dan pilihan tak pergi pun bukan jalan terbaik. aha! tiba2 ide cemerlang muncul.

hair dryer. sejatinya adalah pengering rambut. alih-alih mengeringkan rambut, ketika itu saya pakai untuk mengeringkan kaos setengah basah tadi. hhhh...lega rasanya. untuk mengefisiensikan waktu, sambil sang hair dryer bertugas mengeringkan baju, saya bergegas mandi. dan anggota keluarga yang lain pun sibuk kembali dengan aktifitas sabtunya masing2. mamah melanjutkan urusan dapur serta kucing-kucing dan bapak dengan urusan cuci mencuci kendaraan serta urusan pertamanan.

'Teeeeehhhhh!!!!' dikagetkan dengan suara teriakan mamah ketika saya sehabis mandi saya mempersiapkan keperluan2 di kamar. sambil cepat2 turun dari lantai atas(letak kamar saya) saya pun berteriak aga sedikit kaget karena filing mendadak ga enak 'apa maaaahhh??' dan jreng...jreng...mata saya terbelalak. sungguh adegan yang diluar dugaan. hair dryer yang tadi saya selipkan k dalam kaos dengan tujuan mempercepat proses pengeringan(dan kemudian saya tinggal mandi) ternyata sudah luluh lantak. kebakaran kecil telah terjadi sodara2...hair dryer yg dibiarkan terus ngagateng(apa yah bhs indonesia nya?) utk jangka waktu sekian lama, ternyata bisa kebakar. 'aduuuhh ko bisa kebakar siyh?ini kaosnya kering banget jg belum' tentu saja reaksi saya yg begitu menimbulkan huru-hara. bapa: 'ya iya atuh neng...ari kamu teh kumaha siyh!sugan teh hair teu ditinggalkeun. untung tadi bapa ngambeu aya bau gosong. mun kabakar kabeh kumaha tah!kalahkah ngariweuhkeun baju. salah saha can garing!untung sakitu ge bajuna teu kunanaon!'

ngek..ngok... terang saja saya disemprot dgn suksesnya. bukannya mikirin efek dr kebakaran yg terjadi, saya malah terus misuh2 karena baju belum kering total d bagian tangannya. lumayan kering lah segitu mah tapinya. dan si babeh masih mau ngenterin saya k kampus meskipun sepanjang jalan yang cuman 15 menit itu msh terselip ceramah2 akibat keteledoran saya.



setrika
barang yang satu ini selalu mengingatkan saya akan banyak kejadian yang kata ibu saya konyol sekali. kejadian yang terjadi antara saya yang berkolaborasi dengan benda yang satu ini. bedanya dengan hair dryer, saya tidak segitu antinya sama setrika. selain karena tingkat kebutuhan yang jauh d atas hair dryer, sejauh ini saya belum pernah meluluh lantakan setrika.

ada beberapa kejadian yang memorable antara saya dan setrika. kebanyakan memang karena ulah bodoh dan pikiran sempit saya yang selalu ingin bereksperimen tapi minim eksplorasi, dan terburu-buru. diantaranya ada satu yang paling diingat ibu saya dan yg masih sering ditertawakan sampai saat ini (kebetulan ibu dan adik saya ada ketika kejadian ini. kejadian lain, saya mengalaminya tanpa saksi mata jd cukup d archive saja :D). mundur lagi beberapa waktu sebelum kejadian hair dryer yang kebakaran. adalah suatu hari ketika saya memutuskan untuk mengeringkan sendal dengan setrika.

iya, sendal disetrika. adegan yang persis sama ketika setrika digunakan untuk merapihkan baju. objektif saya ketika itu adalah membuat si sendal kering seketika. si sendal yang baru d cuci malamnya ternyata ketika pagi dan akan dipakai 'bergaul' ternyata belum kering. dan saya tak mau memakai sendal lain. ketika itu sedang jamannya sendal berbahan dasar mirip2 gabus gt atau entah apalah itu, yang warna warni keluaran 347. anak gaul bandung pasti tau. hehehe ;p sendal biru kecintaan saya, yg selama ini saya kira cepat kering setelah d cuci, ternyata tak akan kering secepat itu bila tak terkena sinar matahari. alhasil, setrika lah menjadi solusi terakhir.

ambil setrika dan panaskan. mamah udah wanti2 ketika mengetahui niat saya untuk menyetrika sendal dan menyebutkan yg terjadi bila si sendal di setrika. tapi saya gak percaya dengan yang mamah katakan (maafkan saya mamah). dan ternyata... taraaaa!!!kejadian juga deh filing ga enak mamah akan ide menyetrika sendal. saya marah2 dan misuh2 sendiri melihat yang terjadi sama si sendal setelah d setrika. okey, si sendal mejadi kering. tapi menimbulkan bekas tanda berbentuk setrika d badan sendalnya. okh! belum lagi tali sendal yang jadi buruk rupa karena bahan nilonnya ikut saya setrika juga. ugh! dan mamah hanya tertawa dan berkata 'yah, emang harus di buktiin siyh ya...' aaahh sial sial sial. biarpun begitu, tetap saja akhirnya saya pergi juga dengan sendal penuh coreng bekas setrika itu. pikir saya siyh ga akan kentara juga. akh!dibutakan pergaulan.
hahaha... dasar abege korban gaul!hhhh...padahal yang klo ga ambil shortcut kaya gitu, toh itu sendal akan mengering dengan sendirinya bila saya pakai dan pergi keluar rumah d bawah matahari (ini saya ketahui setelah si sendal di cuci kali berikutnya).

gak gagal ya gak belajar. dan semua memang butuh pembuktian otentik ternyata.
hehehe (upaya ngeles dr oon)

2 comments:

Ka-el said...

hwahaha..semua orang pasti gitu, ngeringin baju pake herderayer..gw pernah ngeringin kaos kaki..abis itu dipake kaka gw ngeringin rambut..dan rambut dia seriwing bau aneh pdhal abis keramas..hahaha..

agni noorgiani said...

iya...tp hairdryernya g ditinggal kan?dan ga sampe kebakaran kan?
aarrgghh...
heuheuheu

lah itu kan kaos kaki baru d cuci yak, lah ko bau aneh??
kekekek