January 13, 2010

patah hati

patah hati karena cowo/cewe? hmm itu siyh udah biasa. tp patah hati karena hal selain itu, beberapa org mungkin pernah mengalaminya. apa kamu pernah mengalaminya?

suatu kali saya ngajak temen saya sepedaan. berceritalah dia karenanya mengapa dia ogah sepedaan. ternyata alasannya karena dia pernah patah hati sama sepeda. alkisah ketika kecil dia gemar bersepeda hingga lupa waktu dan kejauhan genjot, papanya marah. dari situ lah dia patah hati akan sepeda. patah hati yang hingga enggan lagi bersepeda, bahkan untuk melihat si sepeda itu sendiri.


lain lagi cerita patah hati saya. sedari SD saya bercita-cita ingin jadi guru bahasa inggris SMA. spesifik. meskipun sempat terdistrak akan cita-cita lain yg datang silih berganti, tapi cita-cita itu senantiasa ada. hingga tibalah menentukan salah satu jalur hidup. SPMB. tentu saja jurusan bahasa inggris menjadi prioritas. selain prioritas lain yaitu menjadi dokter gigi (alasannya hanya krn gigi saya jelek). singkat cerita, dengan berbagai alasan, orangtua (terutama ibu) gak merestui pilihan bahasa inggris ini. sebagai anak pertama yang penurut(iya saya sering bandel dan membantah, tp untuk urusan seserius ini saya gak bisa apa2), tanpa pembela, dan gak pernah berani untuk adu argumentasi sama orangtua, walhasil saya hanya bisa menyerah. jurusan bahasa inggris pun tidak masuk kedalam daftar pilihan spmb. itulah patah hati terbesar saya. bahasa inggris.


dari situ saya patah hati se-patahhati-patahhati-nya. malas lah saya akan bahasa inggris. gak pernah lagi saya mendalami dan mempelajarinya lagi dengan sungguh2. adapun nilai bahasa inggris selalu paling tinggi ketika kuliah, tetap saja saya kena sindrom 'english blue'. dan melayang sudah impian dan cita-cita terbesar saya. menjadi 'Guru Bahasa Inggris SMA'.

10 comments:

livetolearn said...

gambarnya sereem amat..*_*

Agni Giani said...

ah udiin gw tanya lu pernah patah hati apa selaen cowo, eh malah d komen gambarnya :p

Ka-el said...

Mikir-mikir..mm...kyaknya gw gak pernah patah hati selain yang patah hati biasa...hehe...patah hati ngeliat tagihan kredit card..tapi tetep gak trauma belanja *grin* :)

Agni Giani said...

patah hati yg biasa itu mkstnya patah hati krn cewe yak hahah

Neng Lia said...

wow...jadi si neng teh patah hati mendalam ama si basa INGGRAISSSSSS....haw haw haw sekarang dah baekan lagi duonk?!?! kan secara dah sering ngomong pk basa Inggraiissss :P

Agni Giani said...

bkn dah g patah hati cuy, tp da terpaksa kudu ngomong inggraisss haha

Freddy M.....ber said...

OMG(baca: Oh My God).....sering banget tulis blog-nya....kerja donk, agni!

Eh omg2 (baca: omong-omong; bukan:Oh My God-Oh My God) dulu di kuliah ada mata kuliah bahasa inggris ya? kampusnya dimana sih? kirain inggris cuma buat anak sma aja...kalo gua di kampus tercinta jaket kuning dulu sih gak ada mata kuliah inggris lagi secara kita sehari2 belajar mengajarnya pake bahasa inggris udah....*sombong*

Agni Giani said...

ow-em-ji (bacanya suka2 lo dah)... komen cuman mau sombong doang waks ;p

nirmalanurfauzia said...

Wew baru tau dulu Ms. Agni minat jadi guru B.Inggris, kok nyerongnya jauh amat yah jadi ke elektro hihihi
btw, kok definisi patah hati yg sepeda lebih mirip ke trauma, apa memang beda tipis ya ? :D

Agni Giani said...

@ala: ga tau niyh la kenapa bisa melenceng jauh betul hehehe... ttg sepeda, orgnya siyh ga trauma. dia mah lbh cenderung ke pundung gt :D