December 31, 2011

Penutupan 2011

Selalu saja ada yang menghubungkan kisah hidupnya dengan sebuah lagu. Macam di film atau sinetron, setiap adegan di hidup ini ada soundtracknya. Iye, termasuk gue. Gue juga kadang menghubung-hubungkan sebuah lagu dengan kisah hidup gue. "Ini lagu gue banget!"

Pas kemaren itu ada temen gue yang 'sharing' entah curcol akan kisah percintaannya lewat lagu-lagu. Ini lagu kalo putus, ini lagu lagi pacaran, ini lagu putus (lagi), ini lagu jomblo. It's ring my bell "eh gue apa yaaa?? sontrek gue pas putus apa yak?? sontrek pas pacaran??" jeng jeng! GAK ADA!! iya serius, gak ada. Gak ada satu lagupun yang kepikiran, not even single song. Pertanda apa nih?! Bahwa hidup gue udah sepi dari musik?? Ah apa cuman sekarang gue udah gak pernah menghubung-hubungkan hidup gue dengan sebuah lagu?? Entah gue juga.

Iseng-iseng, gue cari-cari lagu sebagai sontrek berbagai moment percintaan dalam hidup gue. Aheyy! *akhirnyaaa...setelah kepikiran berhari-hari* :D

O> Moment Putus, gue wakilkan oleh JERK - Kim Stockwood.
How I've waited for today
When I could finally say
You jerk
You jerk
You are such a jerk
Mengenal lagu ini jaman SMP. Entah siapa dan bagaimana mulanya lagu ini bisa tiba-tiba gue tau. Hah! Baru inget, dulu tiap putus jaman smp-sma, lagu ini selalu jadi anthem. Otomatis aja gitu keputer di otak. Seiring bertambahnya usia, bisa sementara lupa juga gue ama lagu ini :D.

O> Kalo lagi Pacaran, ah banyak kali yang bisa dijadiin sontrek. Secara semua lagu berbau romantis bakal di jadi-jadiin sontrek. Denger lagu romantis dikit, "Ih gue banget" "Ini kaya kita yaa". Tapi dari semua sontrek jaman ababil pacaran, ini mungkin yang paling "ngena" tsaaahh:
You - Sky. Jaman SMA gue kenal lagu ini. Jamannya ababil dan cinta nyemot wkwkwk. Tapi diluar itu semua, ini lagu emang asik banget.
You, You make me wanna fly
Above the city lights
If only I could make sweet love to you
There's nothing else I'd rather do
'Cause I'm so in love
O> Jatuh Cinta, gue wakilkan oleh You Belong to Me - Jason Wade. Versi asli lagu jadul ini dibawain ama The Duprees, sempet juga di remake ama Michael Buble. But my most favourite version adalah versinya Jason Wade (Lifehouse) ini. 
I'll be so alone without you
Maybe you'll be lonesome too
O> Masa-masa TTM tentunya gak terhindari dalam kehidupan gue. Yang paling representatif dari yang ada adalah: Coba Katakan - Maliq & d'Essentials 
Aku tak ingin terus terdiam memandangi harapan
Terlena akan manis cinta dan berujung kecewa
Aku tak ingin terus menunggu sesuatu yang tak pasti
Lebih baik kita menangis dan terluka hari ini
O> Ada juga masanya pengen balikan lagi. Bukan, bukan gue... tapi gue pernah di kasih lagu ini sama seseorang dari masa lalu gue. Tsaaahh... masa-masa ababil ituw ;D (ini lagu paling gombil kynya hihi) I Will - The Beatles
Love you forever and forever
Love you with all my heart
Love whenever we're together
Love you when we're apart


Demikianlah sekiranya yang paling representatif. Sebenernya kalau mau dicermati lagi, masih ada banyak sie lagu-lagu yang bisa bikin kupu-kupu di perut beterbangan, sama mengundang airmata buaya. Ihihihi....

*eeeerrrr... gak nyambung deh ma judul :p


December 30, 2011

Next Year Baby....!



Next Year,
Things are gonna change,
Gonna drink less beer
And start all over again
Gonna pull up my socks
Gonna clean my shower
Not gonna live by the clock
But get up at a decent hour
Gonna read more books
Gonna keep up with the news
Gonna learn how to cook
And spend less money on shoes
Pay my bills on time
File my mail away, everyday
Only drink the finest wine
And call my Gran every Sunday
Resolutions
Well Baby they come and go
Will I do any of these things?
The answer's probably no
But if there's one thing, I must do,
Despite my greatest fears
I'm gonna say to you

How I've felt all of these years
Next Year, Next Year, Next Year

[Next Year Baby - Jamie Cullum]

December 29, 2011

High Heels Gratisan

kaki kaki

iyaaa, tauu norak. hari gini masih pake barang samaan... wkwkwk... masih tersisa jiwa abege dalam diri kami. no wat wat sih kita mah pake samaan juga.. *kaya baru ini aja pake barang samaan hehehe*

*poto kaki gue n @sawaliyah, nyomot dr instagramnya

December 27, 2011

dapur impian

Kemarenan (eh apa persis kemaren yak), seorang teman kasih liat desain dapurnya ke saya. Katanya dia lagi mo bikin/renovasi dapur. Eh jadi keingetan, dulu dulu ada masanya dimana saya sempat browsing desain-desain dapur *ubek-ubek foto*. Selain niatan kepengen benerin dapurnya Ibu (yg nyatanya sampe sekarang belum terlaksana), saya juga selalu mupeng tiap liat Rachel Ray masak di dapurnya. Daaan... asik aja brosing-brosingnya, nemuin model dapur yang cantik-cantik sambil membayangkan saya masak di dapur itu hohoho... *ngayal mah besbas ajah dong dong dong :D *

abaikan detail lain, FOKUS pada kompor yg berada di island (meja yg ada kompornya itu)
 
nah kan enak,meja sekaligus talenan raksasa. motong sayur jd leluasa :D


Selain karena terinspirasi dari RR Show, saya lumayan sering ngayal juga 'enak kali yaaa punya dapur dengan island...' 'enak kali yaaa kompor yg ditaro di island' de es be de es be. Impian saya banget, punya kompor yang di taro di island dengan seluruh bagian island terbuat dari/ berlapis kayu dan bisa dipake buat motong-motong sayur... Wooo bisa sambil jumpalitan di island kali yaa :D. Kompornya cuman 2 bulet jg tak mengapa, yg penting pake island *keukeuh*. Iyah, klo dapurnya agak luas..... yang bisa dibikin dapur macam begini:
Yaaa... gak mesti se-fancy ini juga siiiih *sadar diri* *namanya jg lagi ngayal* intinya adalah ada island dan kompor yang berada di island *halah keukeuh sureukeuh* qiqiqi...

Untuk lebih realistianya, yaaa macam gini lah:
abaikan kaki2 island yg kurang sedap itu
atau ini...
simple

Tapi, tanpa island bilamana area dapur tak besar... L-line kitchen pun gak majalah kalau seperti ini:
abaikan minibar dan 3 kursi di sblh kiri itu

Dan... single line kitchen pun tak mengapa bila seperti ini:
dapurnya istribawel yang di desain oleh Jendela Putih
most favourite part
Simple yah dapurnya, cocok untuk yang berlahan terbatas. Bagian yang saya suka dari dapur ini adalah rak piring dan tempat bumbu gantung yang bisa di geser-geser itu. Unyu unyuuu :D

Akhirul kata... 
Semoga saya diberikan rejeki lebih untuk bisa membangun dapur impian saya *berdoa kenceng* Amiiiiin. Dan bagaimana dapur impianmu??


*sok iye banget milih-milih dapur, kek yang jago masak aja :P


December 26, 2011

BB... bebe... blekberr... blekok!

You can punch me in my face or do anything you want la' tapi tetep sampe detik ini gue gak kepengen pake benda itu *benda-yang-tak-boleh-disebut-namanya*. Bukannya antipati atau gimanaa gitu, atau berlebihan atau gimanaa gitu, tapi gue merasa masih belum butuh aja. Gue gak kan menilai negatif kepada para penggunanya, tapi juga I have my reasons untuk belum memakainya.

1. Gue belum menemukan alasan yang kuat (bagi gue) untuk gue sampe memakainya. Dan sampai sekarang, gue masih gak punya orientasi yang memberikan gue tendensi utk memakainya. *tsaaah belibet kan!?* demi lifestyle? hah gak perlu gituan gue mah :p
2. Dari segi fungsi... Buat nelpon? hp bapuk gue ini juga bisa melakukannya. SMS? ini juga bisa. Untuk internet? ini juga bisa. Dan seharian gue kerja depan komputer, terkoneksi dengan internet. Kadang dirumah juga gue terpaksa buka laptop include internet untuk berbagai keperluan. well... thankyouverymuch kalo gue masih harus bergaul lebih lanjut dengan internet melalui henpon gue, dengan (yang katanya) berbagai kemudahan berinternet klo pake henpon itu.
3. Suka asik sendiri. Iya, pengggunan henpon merk itu suka asik sendiri. Temen di depan mata, tapi sibuk ngobrol ama yang ada di hengpon. Kelaut aja looh! sonoh, sendirian, biar makin asik sendiri. Gue memperhatikan fenomena ini, fenomena yang paling membuat gue gak suka akan benda itu.

Selama anda-anda semua para user bijak dalam menggunakannya, henpon ini sie bakal bermanfaat banget gue yakin. Tetap ingat teman di depan anda, tetap ingat bahwa anda masih 'ada di bumi'.

#nooffense yaaa ;)


*tau lah ya henpon yang gue maksut :D


December 24, 2011

Random Aja... menjurus curhat.

Ini bener-bener random. mau nulis tapi ide kok ya gak muncul-muncul *curcol*.
Dari kamis kemarin udah berkantor di Energy lagi, ke kawasan sudirman lagi, pada kemacetan lagi... Setelah sebelumnya hampir 4 minggu cukup di Cilandak saja. Iyah, semedi di Cilandak saja, biar refresh ceritanya, begitu. Ganti *rojer rojer brik*. Pada mas client, "Sungguh aku tak kabur bersama bule... hanya saja..." ah sudahlah...pokonya sudah kembaliiii ke lantai 12 ;)

Semakin mantap lah keputusan gue untuk: tidak membawa dan menyetir mobil di Jakarta hai Jakarta ini. A big NO NO *mending naik taksi, bisa tidur...zzzzzz* *iya, tau pemalesan. bodo ah!* Bahwasanya gue sadari belum mudah bagi gue untuk 'bergaul' lagi sama Jakarta oh Jakarta. It's been more than 6 months already, but... entah lah gue juga gak ngerti gimana deskripsiin perasaan gue sama Jakarta yang aduhai ini, yang jelas sih masih jomblo ajah.


Bahwasanya mendengar semua lagu Maliq & D'Essentials hampir seharian ini *sampe detik ini* adalah bikin nyaman sekaligus *ehm,, berdehem* bikin galau hehehe... Emang beda sih warna musik si Maliq ini setelah beberapa kali ganti personil. Gue lebih suka album awal mereka, tapi dengan warna baru ini juga menurut gue terobosan bagi mereka. Biar yang denger juga gak bosan dan statis denger musiknya. Tetap bagus wahai kau Maliiiq, still on track! *dan mbak Indah, sang vocalist cewe. adalah favorit gue dari semua personilnya. cantik banget sie mbaaak* Dan... kalo kerja ditemenin Jamiroquai bisa bikin gue manggut-manggut sendiri dan bahu agak bergoyang-goyang gitu *dangduuut kali bergoyang :p *


End up di Pejaten Village bersama Sherlock Holmes . Cukup seru.. dan mbikin gue pengen baca bukunya (lagi). Terakhir kali baca ituu.... eeerrrr SMP :D, pinjem dari taman bacaan deket sekolah. Waw si Bapak TB itu masih ada gak yah?? eh terakhir kali lewat ada ding, malah TB nya makin gede. berkat ada TB ini lah (dan BFF jaman SMP) gue jadi kenal Agatha Christie dengan tokoh favorit gue adalah Miss Marple dan Sir Arthur Conan Doyle tentu saja dengan Holmes and Watson.

Nanti malam kondangan Damenk, undangan nikah terakhir di taun 2011. Eh selamat bagi yang dapet long weekend ato yang berlibur akhir taun, gue sih engga. Hari senin sampe taun depan tetap ngantor seperti biasa.


December 18, 2011

Geng Gong

Geng Gong.... lagi kangen sama genggongku ketika masa-masa (yang lebih) muda dulu. Dipertemukan oleh Balikpapan, beberapa wanita (yg dulu masih pada) lajang ini menjadi teman berbagi cerita (skrg jg msh ada sih yg lajang :D ). Yeah... wanita, tak bisa lepas dari berserikat dan berkumpul. **we've implemented UUD'45 banget kan ;) **


sex and the city versi balikpapan (liat kaos yg ditengah)
Locker Room kantor
Arisan! chapter Balikpapan
Karaoke Room

B'day surprise for Imma

Outing Time


Jembatan Tenggarong In Memoriam

Pas lagi beres-beres kompi, nemu foto lama. Dipertemukanlah gue sama foto-foto ketika gue dan beberepa teman seperantauan jalan-jalan ke Tenggarong. Dari Balikpapan (kota domisili gue dan teman-teman), Tenggarong dicapai dengan 4 jam pake mobil, melewati Samarinda. Gue masih ingat sekali how I felt waktu kami akan bermalam di Tenggarong, I was really excited. Dan untuk sampai ke Tenggarong, kita melewati "The Memorial Jembatan Tenggarong".

Jembatan Tenggarong

melewati jembatan tenggarong

Malam hari di Tenggarong (waktu itu malam sabtu), ada satu spot dimana muda-mudi nya pada nongkrong: tepian Sungai Mahakam (yes, that Mahakam, sungai terbesar di Kalimantan Timur), di sebelah Jembatan tenggarong. Gue suka akan suasananya. Gak banyak kendaraan, dan udaranya gak dingin. Pas. Dan kami pun ikut nongkrong disana.

Jembatan Tenggarong as background

Gue amazed sama pemandangan malam di tepi sungai ini. Selain taman rapi dan bersih yang diterangi lampu temaram, dari sini juga gue dapat melihat Jembatan Tenggarong yang ternyata kalau malam terang dengan nyala lampu di sepanjang jembatan. Sungguh gue suka. One of my best moments.

me and jembatan tenggarong



Jembatan Tenggarong di malam hari

But as you all know... beberapa waktu lalu si jembatan ini roboh, ancur, ambruk. Gue shock, beneran. Mengingat gue pernah melintasi jembatan itu. Kebayang aja kalau pas kejadian roboh itu, gue n temen-temen yang lewat disana. Sedih banget ngeliat keadaan jembatan yang ambruk. Dan ngeri ngebayangin pastinya banyak korban karena bencana ini. One question: HOW COME?? *sambil nada geram*

Jembatan Tenggarong tak bersisa (pic from here)


*all pictures above (except the last one) are courtesy of my friends: Windu and Ahong

December 14, 2011

suatu pagi di Jakarta

Pagi tadi, keluar kosan lebih lambat 5 menit dari biasanya... dan tentu saja berefek yang cukup signifikan. Jalanan keburu padet tanpa merayap. It was stuck! Sucks! Gue akhirnya turun taksi *maap pak, ninggalin elo ditengah macet* dan memutuskan untuk nyebrang jembatan penyebrangan. Kalo nunggu taksi berhasil muter nyampenya bisa kapan taun.

naek jembatan pagi hari itung2 olahraga


ini jalan tol looh -_-"

gw mo ke gedung tinggi itu. ada yg jln jg tyata :D

December 8, 2011

December 6, 2011

Marjorie

Yang penting buat saya adalah.... analog dan ada angka didalamnya. Ditambah garis-garis pengganti angka serta ada tanggalan yang membantu banget. Please welcome....

Fossil - Marjorie Cuff Leather

December 5, 2011

Indonesia Hitchhiker*

'berangkat jam berapa besok? bareng gak?'
'boleh boleh kan lo lewat cilandak jg kan' gue berbinar-binar. asiiikk dapet tebengan buat besok pagi.
'eh ko kaya deja vu. ini macam gue nunggu elo depan gang kosan pas d Balikpapan haha'
'hahahah iya yaa... gue nebeng mulu.'


dan begitulah sabtu kemarin. saya lagi-lagi nebeng dengan teman saya itu. kami sama-sama pernah di Balikpapan. dan ketika di Balikpapan saya langganan nebeng dia kalo pas ada mau pergi hunting foto. alasannya sederhana saja, jalur yg dia lewatin buat ke tempat hunting (biasanya dan seringnya) ngelewatin kosan saya. dan begitupun dengan sabtu lalu. setelah pindah ke Jakarta (juga), jalur dari rumahnya ke tempat workshop foto, ngelewatin kosan saya *asli ini mah gak sengaja, gue duluan kok yg ngekos disitu :D * *cari alibi*.

setelah ditilik-tilik, tersadarlah saya. bahwasanya saya sering nebeng ke temen-temen. waktu di Balikpapan, mungkin separuh teman cowo pernah saya tebengin baik itu motor atau mobilnya (90% populasi di kantor saya adalah cowok). bahkan bukan hanya nebeng, terkadang suatu waktu saya sering minta dianter kesana kemari juga sie... hehehe... *dikasih hati minta jantung ini mah namanya yak* *piissssss coooyyy!! :D*

merunut ke belakang... jaman kuliah juga saya demen nebeng. meski saat itu saya bawa motor sendiri ke kampus, tapi ketika didera rasa males... saya memilih nebeng sama teman satu komplek a.k.a tetangga merangkap adek kelas di kampus *satu jurusan pula* *ini mah murni suruh siapa coba dia sekampus ma saya hahaha* rejeki saya dong yah jatohnya *alibi part.2* modus nebengnya macem2, terkadang dengan sopan dan malu2 saya telpon dia. ngajak bareng hehe... kadang langsung aja nongkrong di jajaran blok saya, dengan pede si tebengan ini lewat kesana. tinggal saya cegat deh ;). kuliah tingkat 3 malah lebih enak. seorang tetangga lainnya sekampus n sejurusan jg ma saya. tebengan jadi ada 2, tinggal milih yg mana yang available *tring tring* *suruh sapa ngikut2 saya sekampus weee*

mundur lagi sedikit ke masa SMA. nah masa-masa inilah karir nebeng saya dimulai. pertama ketika terpaksa kudu balik ke rumah sepulang sekolah dan sorenya kudu balik lagi ke sekolah krn ada urusan OSIS. wasting time banget klo naek angkot mengingat rumah-sekolah bagai ujung ke ujung. beda kota *tsaaahh* *cimahi-bandung cuy!*. naek kelas 2 SMA, suatu pagi yg kepepet banget. daripada telat saya inisiatip cegat siapapun pengendara motor yg pake pin SMA saya. keliatan, karena pake pin nya di kerah seragam. kenal gak kenal, saya cegat! ada yang kelas 2, kelas 1, bahkan kakak kelas 3. zzzz... dari situ jadi kenal teman-teman satu sekolah. bahkan waktu UAN, saya booking teman saya untuk jemput dan pergi ke sekolah bareng naek motornya hehehe... daripada telat. karena UAN pemirsa *harap maklum* *alibi part.3*

well... kegiatan tebeng menebeng ini sampe sekarang masih berlangsung sesekali. saya kan belum begitu hapal jakarta dan gak available kendaraan di jakarta ini *alibi part.4* hehehe... apalagi klo jumat malam mau ke Bandung. teman seperjalanan deng itu mah yang malah suka ngajakin bareng *alibi part.5* :D. maap yak teman-teman klo merepotkan kalian selama ini. jasa kalian tak terbayar. cuman Tuhan yang bisa bayarnya :)

terimakasih kepada teman-teman yang selama ini sudah pernah (bahkan sering) saya tebengin, yaitu:
1. teman-teman semasa SMA yang (maap) namanya gak saya inget semua,
2. teman-teman pria sekelas jaman kuliah yang pernah digilir satu persatu nganterin saya pulang, atau yg dengan terpaksa mempersilakan saya nebeng. terutama Yudi, Hasan, dan Jamil,
3. teman-teman di BEM yang juga pernah jadi korban tebengan,
4. teman-teman kantor cilandak yang seringnya saya paksa buat saya tebengin. Bang Boy dgn tigernya, Kang Teguh dgn Cielo nya yg nganterin sy ampe Bdg, Aldi, dan tentu saja Rosihan yg sering ngajakin ke Bandung bareng,
5. teman-teman kantor Manggar, Balikpapan. ada Yudi (lagi) disana, Hendragun yang sering saya tebengin (bahkan ampe skrg), ada para junior2 yg merasa terpaksa ketebengan saya, ada pria ber-helm GM merah, ada si Biji Saga, Om Santos, Om Jak, dan Panji.
6. tak lupa teman-teman pria satu kosan. Eko, Mbah, Fajar, dengan Listiman Jaya Grup nya :D
7. last but not least... teman wanita satu kosan. ada Ina dan Wiwin dengan Beat hitam nya masing-masing (sekaligus keterima titip pakai klo mereka lagi pada cuti hihihi).
 
gile list nya panjang juga. klo di total2 nyampe kali 3 digit yak :D

*Indonesia Hitchhiker = Tukang Nebeng Indonesia

December

Welcome December...
Spread the love and give a nice ending for this year ya'...

Only love, can ease the pain
Of a boy caught in the rain.
Only hope will remember
Burning flame in December.


Only love.
Only love.

[December by Weezer]



November 28, 2011

tiga dara edisi kondangan

lagi in love sama kain yg di pake bawahan saya dan mama. kain khas Pekanbaru (katanya) ini jadi seragaman hajatan kakak sepupu tanggal 19 november silam. bagusss yaaaa *yang hometownnya di pekanbaru, nitip doooong :D *

saya, adek, mama

ada apa 2 bulan lagi??

gegara postingan gue yang ini (postingan tepat sebelum ini), gue jadi mendapat banyak pertanyaan. pertanyaan tentang apanya, tentu saja berkaitan dengan postingan tersebut.
'jadi gimana 2 bulan lagi?'
'agniiii waaahh ikut senang yah?'

dan setelah gue baca-baca lagi itu postingan, emang nyaru banget. tampak seperti gue yang curhat. padahal bila dilihat labelnya, itu hanyalah fiksi semata. yang gue juga gak gitu sadar udah menulisnya. buka laptop dan ketak ketik dann posting. just like that!

jadi dua bulan lagi itu belum akan ada apa-apa kok, satu yang pasti, 2 bulan lagi itu adalah bulan JANUARI 2012 :D. siapa yang dilamar siapa melamar, itu belum terjadi sama gue. postingan itu hanyalah fiksi semata *atau mungkin harapan yaaa hehehe* maaf bagi para teman yang terlanjur excited dan sudah ngarep seragam, maaf juga bagi para penggemar yang sudah kepalang kecewa dan patah hati *kalian bisa tersenyum lagi sekarang yaa... gue blm akan menikah kok :p *.

summary:
postingan sebelum ini hanyalah fiksi semata,
and i'm still SINGLE and AVAILABLE *tring tring*


November 24, 2011

Clueless

kapan terakhir kalinya aku jatuh cinta? pertanyaan yang aku sendiri nggak bisa jawab. minggu lalu? bulan lalu? tahun lalu? entahlah. aku sendiri sampai sekarang masih belum ngerti apa itu jatuh cinta. yang aku tau, aku berteman dengan lelaki, sering jalan bareng, semakin bareng dan sayang dan (apa yang orang bilang) pacaran. that's it.

kata temanku, jatuh cinta itu bisa bikin orang nggak tidur. bisa bikin susah makan dan yang lebih parah adalah bikin senyum-senyum sendiri. hmmm kayanya aku gak pernah seperti itu. aku tetap tidur nyenyak, tetap enak makan, dan aku tentu saja nggak pernah senyum-senyum sendiri (memangnya aku sudah gila?!). aku nggak pernah mengalami hal-hal yang orang bilang 'gejala jatuh cinta'.

hingga detik ini. detik dimana aku telah menerima lamaran seseorang. dua bulan lagi akan menikah dan menghabiskan umur bersama seseorang itu. masih aku nggak merasakan adanya kupu-kupu di perutku (lagi-lagi, ini yang orang bilang bila jatuh cinta). lalu kenapa aku menerima lamarannya? logis saja, menikah itu kewajiban. separuh agama dan demi melestarikan ras manusia. logis juga untuk alasan aku dan dia merasa klik. merasa dapat bercerita apa saja dan merasa bebas menjadi diriku sendiri. that's it.

mulanya kami berkenalan. lalu saling sapa, berteman, saling berbagi cerita, saling ada di saat-saat penting, dan dia melamarku. begitu saja. dan kenapa tidak aku menikah dengannya. keluargaku senang, keluarganya senang. aku dan dia juga merasa senang. that's it.

kupu-kupu itu nggak pernah hadir di perutku. mungkin belum. entahlah. mungkin nanti, dikala ikrar suci di depan penghulu telah terucap, kupu-kupu itu akan datang menyerbu ke perutku. bukan hanya satu, mungkin kupu-kupunya akan datang satu kompi. entahlah.

November 22, 2011

cecurhatan

Rencana Tuhan emang siapa yang tau. Semua serba tak terduga. Tetiba saja siang ini dimandatkan untuk stand by di another client office, start dari senin depan. Dan jumat ini handover sama big boss gue - bosnya bos gue. Apa yang ada dipikiran bosnya bos gue itu coba. Nge-handover (apapun itu) ke kerong macam gue. Bos gue yang biasa standby disana aja (yang sekarang lagi training ke Perancis) tampak gak tahan diam disana. Lha ini gimana nasib gue kalo di tanya aneh-aneh. Bukan masalah sitting nya aja, tapi persiapan mentalnya yang gue kurang suka. *ah ini gue apa yang cemen*

Gue teringat saat awal-awal gue sitting di client-office-yang-sekarang. Gue masih ingat gimana tegangnya gue ketika partner gue (yang meng-handover segala sesuatunya ke gue) akhirnya meninggalkan gue sendiri di client office setelah 4 hari masa handover. Yang gue rasain saat itu hanya tegang dan tegang (mana client nya ada yang agak galak pula. Ooops).

Sebutlah gue terlalu parno duluan, tapi jujur gue gak suka perasaan tegang macam gitu. Macam tegang nunggu buat tau siapa jodoh gue *eh!?*. Dan ketegangan itu akan berlangsung mungkin untuk 2 minggu. *ya Tuhan, buat semuanya terasa cepat*

Sama tegangnya kaya waktu gue ditugaskan ke Duri, menggantikan yang cuti hamil. Ketika gue baru aja 8 bulan kerja, menggantikan orang dengan posisi dan senioriy jawuuh diatas gue. Juga, sama tegangnya kaya waktu pertama kali gue pindah ke kantor Balikpapan. Saat dapet bos bule semua, yang memaksa gue bahkan untuk bercanda pun kudu pake bahasa inggris *mau nge-joke aja mikir nya lama beud*. Tapi at least, biarpun tegang, gue bekerja di kantor sendiri dengan teman-teman satu company. Not at client office (yang terkadang gak mau ngerti posisi gue sebenarnya itu apa).

Hal-hal baru dan tempat kerja baru yang bikin gue tegang itu, ketegangan-ketegangan itu pada akhirnya memang sih, berkurang juga (hilang banget sih belom). Dan pada akhirnya, semua akan baik-baik saja. But (again).... WHY ME?? *give me bonus!*


*jarang2 gini gue curhat tentang kerjaan*


November 16, 2011

blue black

sekali-kali gitu yah, upload foto sendiri.... me in blue and black outfit ;)


SELAMAT!


Rindu

SELAMAT. Hanya satu kata itu yang diucapkannya. Tanpa jabat tangan tanpa kata-kata penuh doa seperti yang lain. Hari ini aku ulang tahun. SELAMAT. Satu kata itu, dan dia pun berlalu begitu saja. Dasar orang aneh! Hari-hari biasa begitu rame. Giliran mengucapkan selamat ulang tahun, hanya kata SELAMAT saja yang ada. Huh! Aku berakhir manyun di hari ulang tahunku.



Rangga

SELAMAT. Aku hanya bisa mengatakan itu, tanpa embel-embel semisal 'panjang umur' atau 'semoga sukses' bahkan 'makan-makan dong'. Segitu saja sudah untung aku bisa bilangnya. No shake hands, just that simple word. Bukan tanpa alasan, aku cuma khawatir ada sesuatu yang terasa kalau aku jabat tangannya. Semacam takut kesetrum. Do you know what I mean!? Padahal sih, jelas ada apa-apa sampai aku tidak berani bersalaman dengannya.


November 15, 2011

.diam.

Kami hanya diam. Melewati detik demi detik dalam kesunyian. Dua raga bersebelahan yang riuh bercerita pada alter-ego masing-masing. Ramai bertanya pada pikiran masing-masing. Iya, masing-masing.

Ada kalanya setiap mata ingin saling mengerling. Menyampaikan rindu yang teramat. Tapi diam tetap merajai. Detik demi detik terlewati tanpa ada yang terucap. Sibuk dengan harapan masing-masing. Sibuk dengan pikiran masing-masing. Iya, masing-masing.


November 14, 2011

it's really got me

Everytime I heard this song, it's just remind me of some-part-of-Balikpapan memories. This song was become soundtrack of Star World (when I was in Balikpapan, Star World was one of my favourite channel after FOX). I just realize recently, the song is beautiful. The lyric also 'uwoow' hehe. Here's Colbie with You Got Me - Live Walmart Soundcheck version ;)



go here to download the song

November 8, 2011

sempitnya dunia

(yang gak jarang bikin 'towewew' moment)

scene #1
mr.A: 'tau Pure Saturday gak?'
Gue (G): 'tauuu...'
A: 'tau vokalisnya?'
G: 'yang ganteng itu? eh vokalis yang dulu ato...?'
A: 'iya vokalis yang dulu'
G: 'kenapa gitu?' *mulai curiga*
A: 'sodara gue itu' *sambil cekikikan*
G: (-_-)! *malu*

scene #2
mr.H (H): 'eh ngemeng-ngemeng, bokap lo kerja di PLN?'
Gue (G); 'iyah kenapa gitu? eh ko lo tau??' *curiga*
H: 'hahaha bokap lo temenan ama paman gue. kemaren itu nyokap gue cerita kalo paman gue cerita ada anak temennya, cewe, kerja di the blues yang dari jakarta, ke balikpapan, sekarang ke jakarta lagi. nah pasti elo kan, siapa lagi.'
G: 'paman lo siapa namanya?'
H: 'Mr. S'
G: 'paman lo tinggi?' *kayanya gue mengenal nama Mr.S *
H: 'iya lah kaya gue gini'
G: 'anak paling gede nya cowo?'
H: 'iya, namanya T, lulusan hukum Un***'
G: 'bwahahahahhahah'
H: 'loh ko ketawa'
G: *dan berceritalah si gue perihal siapakah T ini*
H: 'hahahahah'
G: ' sempit banget nih dunia'
H: 'iya lah sempit, sama sama orang cimahi'
G: (-_-)" bener juga sih

berikut cerita tentang si T:
"dia adalah kakak kelas si gue waktu jaman smp. kalau tak salah dia anak paskibra, dengan postur tinggi tegap menawan hati. kala itu loh yaaa. temen gue se-geng itu adalah semacam naksir sama dia. sampai melibatkan semua anggota geng untuk turut heboh tatkala si T ini lewat. gue sih gak ikutan yah, ceritanya dulu si gue sedang punya pacal :p meski begitu, berita si T yang sempat fenomenal di kalangan geng gue ini tentu saja gue inget karena waktu itu, gue sempet manas-manasin temen geng gue dengan bilang 'bokap gue temenan ama bokapnya si T. mau nomer telponnya? bisa gue tanyain bokap' *tsaaah songong ceritanya* lulus smp, gue gak pernah tau lagi kabar si T ini, kecuali dari bokap gue perihal dia sekolah di sma-Z."
G: 'eh btw si T ini udah merit belom?'
H: 'belooom'
G: *tring tring*

October 13, 2011

Semoga Pagi Tak Kunjung Tiba

Aku nyaris terlelap berbalut selimut. Bergelung kedinginan berkostumkan jersey basketmu. Jersey putih dengan tulisan merah, nomor 14. Tentu saja kedodoran. Kamu yang seperti raksasa, aku yang seperti liliput. Tivi masih menyala, siaran review liga inggris dengan kamu yang masih terjaga. Aku bangun, ingin mengintip kamu. Ah ternyata kamu tak lagi terjaga. Matamu terpejam, tubuhmu terkulai di atas karpet. Kuselimuti kamu dan kubiarkan diriku tanpa selimut malam ini. Hanya ada satu selimut.

Baru satu menit, kamu malah terbangun. Mengembalikan selimut keatas tubuhku. Gusar dengan jaket yang semakin dirapatkan dan kaus kaki yang lekat. AC padahal sudah kunaikkan suhunya. Tapi memang tetap terasa dingin. Aku juga merasa dingin. 

Kemari, kesebelahku. Disini, di atas kasur empuk dengan selimut tebal. Kamu bisa lepaskan jaket dan kaus kakimu, kita berbagi selimut malam ini. Berbagi kehangatan lewat kata yang tak tersampaikan, dari hangat tubuh yang menjalar seketika begitu jari-jari kita berpautan. Waktu serasa terhenti. Dia ikut bersama kita menikmati hangat dibalik selimut. Tak ada kata, hanya ada aku dan kamu. Tak perlu berbagi cerita, semua kisah telah tersampaikan sesampainya hangatmu menjalari setiap sel di tubuhku. 

Kita diam dengan banyak kata. Sunyi dengan isi kepala yang ramai.

Malam ini hangat.

October 12, 2011

lil' reunion

icha&aisyah, agni&myself, puput&ahnaa

ehm sebelumnya, saya peringatkan dulu kepada kalian yang melihat foto ini untuk jangan bertanya 'ko Agni gak ada yg digendong?' ya ya ya harusnya saya gendong boneka atau kucing mungkin yah heuheu. setelah sekian lamaaaanyaaa tak pernah berkumpul bertiga seperti ini, alhamdulillah siang tadi kami bisa berkumpul basamo.

perkenalken, ini besties dari jaman SMP (icha malah teman dari SD). ceritanya dulu waktu SMP, kami ini satu geng *tsaaah* temen maen bola bareng, maen kelereng bareng, ngeceng bareng, ngebatagor bareng, bimbel bareng, nyalon bareng, sampe model rambut sungguh serupa dari panjang dan tipe nya *namanya jg anak ingusan, suka mainstream*.

ketika smp maen bola bareng di teras kelas, belakang ruang guru, si bola yang entah ketika itu ditendang siapa, tetiba melambung mengenai kaca ruang guru. setelah freeze satu detik, kami semua ngacir ke segala penjuru. dengan dada dag dig dug takut dimarahin oleh salah satu guru killer yang mungkin saja ada di dalam ruangan. 

adapun kegiatan sepulang sekolah, selain bermain bola, kami pun seperti abege lainnya doyan nongkrong. tempat nongkrong paling hip kala itu adalah batagor ihsan dekat sekolah. sehabis itu, dimulai lah kami ngebolang. kemana kah kami?? *jangan tertawa, plisss* kami lewat ke depan rumah salah satu kecengan kami. iya, dicari alamatnya. dengan berbekal alamat yang entah bisa kami dapat darimana *ingat, jaman dulu belum nyadar internet, blm ada bbm, apalagi fesbuk* kami aprak-aprakan mencari alamat tersebut. demi apaaah coba yaaah! hanya lewat, mandangin, terus udah deh kami pulang. *sungguh abege gak penting*

masuk SMA, kami pun bareng. saya ini yang paling labil. padahal udah ada SMA yg di cita-citakan (dan masuk pula), tapi mengetahui icha n puput ini daftar ke SMA yang sama, yes! sayapun mendaftar kesana. mulailah masa-masa penyiksaan itu hehehe... engga deng, gak kerasa di siksa oleh sekolah yang katanya punya guru rajin banget kasih pe-er segudang. karena saya dan kedua sahabat ini malah mengumpulkan masa yang lebih banyak demi bikin dan aktif diberbagai ekskul. dan juga kami les english bersama.

kuliah pada mencar, tau-tau sekarang sudah menjadi seperti foto di atas ini. yang berbaju garis pink-orens itu adalah icha sang dokter gigi jebolan UI *yg cimahi yg cimahi, ke tmpt praktek bu dokter ini ajo :D* (yg poto kawinannya ada dimari), yang paling kanan adalah puput (yg pernah diceritaken dimari) baru selesai kuliah master di ITB *glek!* dan yang tengah... ah dia mah tokoh paling gak penting dalam cerita inih *tanpa gendongan pulak* heuu....

The Wedding: Icha & Arief

Arief & Icha



Very very late post... Akad Nikah my besty since elementary school, Annisa alias Icha. November 2010 :D Lengkapnya, ada dimari yak... silahkan mampir. owyah, pasangan ini sudah dikaruniai seorang baby girl yg lahir september kemarin. congrats ya Ibu Icha n Ayah Arief. kiss kiss baby Aisyah (blm ada foto baby nya).

October 5, 2011

Kamu, malamku.


Kamu, malamku. 
Bersama bulan menggeser sore yang hangat.
Kamu, malamku. 
Sejukkan relung kosong di kamarku.
Kamu, malamku. 
Gelapmu mencerahkan jutaan bintang di atas sana.
Kamu, malamku.
Sepastinya datang, begitu pun berlalunya.

Tak perlu tunggu itu,
apalagi harap bercampur ragu.
Tak kubiarkan cemas menghampiri,
apalagi tatapan mengiba kearah jendela.

Kamu, pasti datang.

Karena kamu...

malamku.

October 4, 2011

Untuk Yang Terakhir

Jakarta dengan siangnya yang selalu panas berhasil membuatku pening hari ini. Sekembalinya dari makan siang, aku terdiam di kubikel. Terkulai lemas ketika membaca sebuah pesan singkat.

---

Sabtu malam yang dingin seperti biasa.

'Kita gak bisa, Sayang...'
'...'
'Minggu lalu waktu ke Solo, Mbah ngajak Adit ngobrol berdua.'
'Lalu?' perasaanku semakin tidak enak.
'Maafin Adit. Ini bukan berarti kamu gak baik. Hanya saja, Adit gak bisa menyangkal kata-kata Mbah. Dan juga Mama.'
'anterin aku pulang. sekarang.'

Aku berdiri secepatnya. Melangkah keluar restoran di ikuti Adit. Di parkiran, udara begitu dingin menusuk. Tapi aku kepanasan. Nafasku tersengal dengan dada naik turun tak karuan, meski menghela nafas panjang.

'Maafin Adit'

Pelukan hangat Adit menyergapku. Aku lantak oleh derai air mata yang mulai bergulir. Perlahan, namun pasti. Perbedaan selalu saja menjadi jurang. Beberapa orang berhasil membangun jembatan diatasnya, beberapa lainnya membiarkan jurang tetap menganga. Termasuk aku dan Adit. Dit, aku tak pernah meminta Tuhan untuk terlahir Sunda.

Sejak malam itu, aku tak pernah lagi berkomunikasi dengan Adit. Kubiarkan telepon-telepon Adit tak terjawab. Tak kupedulikan sms-sms Adit yang terkadang membombardir kala malam.

Hingga setahun kemudian akhirnya aku bersedia bertemu Adit. Demi undangan pernikahan Adit. Aku menerima sendiri undangannya, menghadiri juga akad dan resepsi pernikahan Adit. Iya, aku datang menyaksikanmu, Adit.

---

Menyaksikan semuanya. Termasuk hari ini. Enam bulan setelah pernikahan Adit dan Ladya.

Aku masih sempat menyaksikan Adit dibawa pergi dari rumah Mbah. Diiringi orang-orang tercinta termasuk Ladya dan calon bayinya. Aku mematung setelah menyalami dan memeluk Mama Adit. Aku menyaksikan kamu dibawa pergi.

Kali ini aku menyaksiksan Adit dari jauh. Tidak berani mendekat. Aku bersembunyi dibalik pohon kamboja. Menutup diri dengan kerudung hitam. Aku lemas, bersandar pada batang pohon. Mulai lunglai ketika Adit ditaruh disana. Kakiku mulai hilang keseimbangan. Badanku merosot jatuh sedikit demi sedikit untuk setiap tanah yang dilempar menutupinya.

Aku terduduk sambil memeluk pohon kamboja. Merasa waktu bergerak begitu cepat. Siang tadi aku masih di Jakarta. Sore ini sudah di Solo. Baru kemarin rasanya kali pertama aku bertemu Adit. Hari ini sudah kali yang terakhir. Tidak ada lagi kali yang lain.

Kamu pergi. Kali ini tak akan pernah kembali.

September 29, 2011

Dari Balik Jendela

pic taken from here
Melalui jendela kecil disebelah meja kerja, aku bisa menyaksikan kamu sekurangnya dua kali sehari. Ketika waktu makan siang dan sholat ashar. Terkadang ekstra dua kali lagi sewaktu kamu mencari soft drink di kantin.

Senin hingga jumat. Setiap harinya tak luput aku menatap punggungmu berlalu dan bersiap menyambut wajahmu yang cerah sehabis sholat. Bersinar dengan kemilau basah dirambut sisa air wudhu. Selalu seperti itu. Selalu ada sisa-sisa basah di rambut ikalmu.

Jendelaku ini kecil, namun dapat membingkai sempurna keindahan dirimu. Aku yang hanya bisa memandang melaluinya, selalu berangan-angan seandainya saja adegan menjadi freeze ketika kamu -dengan postur sempurnamu itu- melewati jendela kecilku.

Memandang kamu dari dalam sini sangat mengasyikkan. Cukup memalingkan kepalaku sedikit dari depan monitor, aku dapat melihat kemunculanmu dari arah musholla, kemudian melewati kafetaria.

Kaca jendela diruanganku ini akan terlihat seperti cermin dari luar sana, siapapun di balik jendela tak kan bisa melihatku yang sedang memata-matai kamu dari dalam sini. Dan yang lebih penting lagi, kamu yang sedang aku perhatikan pun tak pernah menyadari akan aku yang menajamkan mata hingga sosokmu menghilang dari pandangan, hingga sosokmu tak nampak lagi dalam bingkai jendelaku ini.

Aku menyambut dengan penuh sukacita setiap datangnya waktu makan siang. Karena itu berarti, waktunya ‘pertemuan’ denganmu. Pukul 12:15 waktu makanmu. Dan aku sengaja menerlambatkan diri bahkan terkadang menolak ajakan teman untuk makan diluar kantor demi makan siang bersamamu.

Pun aku bersedia dengan senang hati makan siang di kafetaria kantor -yang menunya membosankan- demi waktu yang akan aku habiskan bersamamu sepanjang makan siang. Demi waktu yang terasa sangat pendek kala berceloteh tentang apa saja sehabis kita meludeskan makanan dalam piring masing-masing.

Dan demi dirimu yang terpaksa mendengarkan celotehan berisik serta gosip-gosip tak penting dari aku dan teman-teman perempuan.

Kekagumanku pada kamu berkembang semakin hari aku mengenalmu. Satu perasaan dalam relungku setiap hari terus upgrade. Mulai dari perasaan biasa sebagai kenalan, sebagai teman, meningkat menjadi kagum, dan lamat-lamat menjadi…ah entah apa namanya ini. Sebuah perasaan kagum yang berlebih, membuncah, menggantikan statusmu sebagai teman menjadi idola. Idola rahasiaku.

Betapa status barumu sebagai idola rahasia ini membuat aku jadi salah tingkah tiap kali bertemu kamu. Meski begitu, kerap kali aku berpura-pura ke pantry demi ingin sekedar berpapasan dengan kamu. Demi senyum manis itu.

Betapa aku hanya bisa melongo saat beberapa kali kamu datang keruanganku, sekedar lewat dan menyapa. ‘Hai’ sebuah kata singkat darimu yang bisa membuat bibirku membentuk lengkung huruf ‘U’.

Kamu berhasil membuat aku luluh saking kagumnya. Kagum akan cerdasnya kamu, dengan segudang prestasi ketika kuliah. Kagum akan interest-mu akan bidang-bidang yang unik. Kagum akan kegemaranmu backpacking. Kagum akan kepiawaianmu untuk ngobrol dengan tema apa saja –yang membuktikan kalau wawasanmu luas sekali. Kagum akan kegemaran baca kamu yang unpredictable. Mulai dari buku yang remeh temeh, segala jenis chicklit, hingga bacaan-bacaan yang aku tak mengerti.
  
Satu lagi, jerat kekaguman itu kau lemparkan padaku. Kamu pandai menulis. Blog kamu menjadi candu bagiku. Setiap hari kubuka dan kubaca meski tak ada posting-an baru darimu. Komen-komen kamu di blogku, juga menjadi candu yang sama. Membuat aku ketagihan ngeblog demi kamu yang akan membacanya dan meninggalkan komen.

Ada binar dimataku dan binar-binar ini sesekali bisa mencuat keluar begitu saja. Menampakkan diri pada orang-orang setiap kali aku menceritakan kamu dan segala kehebatanmu. Binar mata ini pernah tertangkap kamera. Seorang teman mengabadikannya ketika aku dan kamu menghadiri sebuah perayaan teman kantor.

Sebagaimanapun kerasnya aku menutupi perihal kekagumanku yang (mungkin) nyaris berubah menjadi rasa suka ini, rasanya aku tak pernah begitu berhasil. Aku tetap salah tingkah, grogi, dan malah sok cool ketika didepanmu.

Betapa aku merindukan saat-saat makan siang denganmu itu. Beberapa bulan keberadaanmu di kantorku serasa sekejap saja. Betapa aku sangat ingin bilang “stay here, please… a little bit longer…” ketika akhirnya kamu harus kembali berkantor di base mu. Kamu pun pergi.

Tak ada lagi pengisi bingkai-bingkai jendelaku. Tak ada lagi sosok sempurna berkemeja coklat yang menjadi aktor utama di layar pentas jendelaku. Tak ada lagi alasanku untuk menikmati adegan-adegan di luar jendela. Karena sekarang, adegan demi adegan nya hanyalah monoton orang-orang berbaju bengkel warna biru. Tanpa ada kemeja coklat disana.

Sejak kamu pergi tanpa pamit, aku tak pernah lagi memata-matai siapapun melalui jendela kecilku. Aku tak suka lagi dengan jendelaku ini.

Kupasang kerai di jendela dan merapatkannya setiap waktu, dimulai tepat sehabis aku melempar undangan pernikahanmu ke tong sampah dekat meja.

September 28, 2011

random thing happen at kopaja

ini bukan pertama kalinya gue naek kopaja. ditambah lagi hari minggu sore, kopaja cenderung sepi. gak ada desak-desakan dan gue bisa duduk dengan tenang (bahkan terkadang ketiduran). 2000 rupiah saja untuk trip dari terminal ke terminal alias satu rit. alhasil sore hari minggu kemarin gue naiklah kopaja.

KOPAJA = koperasi angkutan jakarta
foto diambil dari sini
naik dengan bersahaja, gue dengan backpack dan tas kamera duduk damai di bangku kedua sisi kiri. setelah bayar ongkos ke abang kernet, separuh nyawa gue mulai melayang. mata mulai lebih sering tarkatup-katup. 'perjalanan masih lumayan jauh, tidur ah capek' pikir gue. keadaan masih damai terkendali.

hingga pada satu perempatan....

kopaja terpaksa berhenti terhadang lampu merah. sesosok abang-abang entah siapa dia naik ke kopaja sambil langsung berteriak. 'assalamualaikum ibu-ibu bapa-bapa... pisau ini tajam...' gue yang nyaris lelap tiba-tiba terjaga dan mulai memperhatikan abang-abang itu. 'oh ini tukang dagang kali yah, lagi demo-in ketajaman pisau nya..' gue berbincang sendiri. eh tapi mana dagangannya? ko dia gak bawa apa-apa lagi selain pisau di tangan kanannya dan.... pensil di tangan kiri. haaaa? apa maksudnya ini?? gue memfokuskan pendengaran. si abang teriak lagi 'pisau ini tajam, tapi tidak akan saya pakai untuk menodong' sambil meraut pensil. haaah maksudnya apa sih?? gue mulai berpikir keras apa maksud semua ini. 'saya butuh makan, tolonglah ibu-ibu bapa-bapa bantu. saling tolong menolong itu baik ya!' sambil tetap berteriak. haaa... dan gue masih gak gitu ngerti what the hell is goin on!? sampai...

si abang mulai meminta uang layaknya pengamen di bis. menyisir setiap orang satu persatu sambil mengulurkan tangan. pas dia melangkah ke gue... dengan masih bengong gue menggeleng kepala sambil membuat gerakan tangan 'stop' dengan maksud 'maap bang, gue gak mau ngasih'. setelah selasai, si abang turun denga terkekeh. gue getok kepala sendiri, menyadarkan diri. ngek! apa-apaan tadi itu?? abang-abang tadi bawa pisau. gimana kalau tadi pas gue gak ngasih duit, malah dia nodong gue. gileee... dan gue baru ngeh!

kopaja masih diam menanti lampu lalu lintas berganti hijau...

gue melirik keluar jendela, melihat si abang 'pemalak terselubung' tadi duduk di trotoar sambil ketawa-ketawa ngobrol ma orang. perhatian gue teralih ke seseorang yang jalan di sebelah abang itu. uwaaaw... dia ini preman apa mahluk hibrib sih... pk kaos ijo stabilo, ya meski kupingnya beranting aneh dan celana n sepatu punk gitu. gue terkekeh dalam hati.

sejurus kemudian....

'assalamualaikum ibu-ibu bapa-bapa kakak-kakak sekalian...' haaaa si preman itu naik ke kopaja gue... yes, the same kopaja yg sebelumnya telah dimasuki si pemalak aneh! more or less, dia melakukan basa basi yang sama dengan yang dilakukan pemalak-1. tanpa pisau, tapi dia dapat dipastikan sedang mabuk. alamaak!! beres basa-basi, dia pun mulai melancarkan aksi malaknya sambil terus berteriak. 'berapa aja... cepe juga saya terima. buat makan pak, bu... bayangkan jika saudara anda yang kelaparan.' tai kucing! gue mengumpat dalam hati. sial buat mas-mas yang dipalakin duluan ma dia. si mas gak mau kasih duit, dia lg terima telepon. si pemalak bilang 'masa gak punya duit mas, henpon bagus gitu. ada henpon gak ada duit, mau beli pulsa pake apa?' si mas udah face to face ama si pemalak. dia kukuh teguh tegar gak mau kasih duit. astagaaa gue langsung cari paling gak gope-an. demi menyelamatkan kamera gue. iya, gue tetep merasa parno akan dia menggeledah gue.

gue kasih lah sekeping duit 500 rupiah.

ini pengalaman terhoror gue naik kopaja. sampe gue istighfar berkali-kali. gemetar gue pun mulai tenang. dan melihat jalan yang dilalui, pertanda gak ada 15 menit lagi gue sampe. di satu halte, penumpang bergantian turun naik. dan naik pula lah mbak ini.

si mbak yang terlihat lusuh, dia menggendong anak dan...

tape gendong. lengkap beserta microphone nya. owh... dia mau karokean nampaknya. setelah permisi dan basa basi, dia menyalakan tape nya itu. jreng jreng... mulai bersenandunglah dia...
'pulangkan sajaaaa... aku pada ibukuuu... atau ayahkuuu... uwoo uwooo'
gue mengulum senyum sebisa mungkin. pengennya sih asli ngakak. karena.... gue punya memori akan lagu ini. menurut cerita nenek dan paman bibi gue, dulu waktu kecil, gue yang lebih rajin berada di rumah nenek sering banget nyanyiin lagu ini. Hati Yang Luka by Betharia Sonata. waktu itu gue berumur kira-kira di bawah 5 tahun. berlagak bak penyanyi yang muncul dari balik tirai lengkap dengan 'dummy microphone' (baca: sisir) bersenandung lagu ini *anak kecil macam apa gue ini*. sekarang gue merasa peristiwa tersebut sebenarnya adalah pem-bully-an *tega banget nenek ama paman bibi gue :( *

balik ke si mbak penyanyi tadi. selesai dia melantunkan lagu, ohoo! dengan senang hati gue kasih duit ke dia dong. suaranya juga gak fals. terimakasih mbak penyanyi, kau cukup menenangkan gue setelah peristiwa 'horor' sebelumnya ;)

hari minggu yang menarik.

bonus track :D

September 26, 2011

the purple Febi girl

As far as I know... --since we were freshmeat at senior high school-- this Febi girl always love purple. Once, I was curious of her dress collection. Tried to find MORE other colour dresses in her closet. Tadddaa!! no more 'other colour', most of them were purple! (-_-)"

Febi
Purple

September 24, 2011

a mother sight

me mama

"Mama... Mama u know i love u....
Mama... Mama u're the queen of my heart..."
[A Song for Mama - Boyz II Men]

picture by @nceamz, my brother

September 18, 2011

Essy & Bram


Echie n Bram
"...bergandeng tangan berdua nyanyikan lagu cinta nostalgia 
denganmu menggapai khayalan, denganmu ..."


[Menari - Maliq and d' Essential]

Putri & Barry

...atau aku harus lari ke hutan,
belok ke pantai?

Putri and Barry


photo credits:
taken by Me
edited by @Muhendragun

AWE-three back in business

Tons of thanks to Alloh for sending Wulan here, (temporary)back to Indonesia in her summer vacation --Wulan, been at Japan for study master since April 2010--  and this was our first meeting after so long time. 

AWE-Three feat. Ayano
L to R: Wulan Agni Ayano Echie


*AWE-three: Agni Wulan Essy
*Ayano: Wulan's friend from Japan

cute wedding invitation

tidak lah bisa saya berdiam diri untuk tidak pamer memperlihatkan undangan teman saya yang satu inih...
so far, ini undangan yang paling breakthrough yang pernah saya terima. silahkan, siapa tau bisa menjadi inspirasi bagi anda-anda sekalian ;)

the invitation, cute huh!?

ini isinyah... toycam! uwooo uwoow!
Octopus NC953 S, di sablon nama manten dan tanggal acaranya

kamera ini juga berperan sebagai souvenir untuk para undangan. "meski gak dateng ke resepsi, tetap dapat souvenir", begitu menurut si manten wanita. kameranya beneran lho ini, bisa dipake. kamera pelm. so vintage heuheu...

ps. Putri dan Barry ini memang hobi fotografi. undangan yg cukup representatif, bukan? hehe

September 15, 2011

woohoo... i look grate!

I got a surprise from my colleagues... Apron set!? :D
'Ni, ditunggu yah hasil karya pake ini...heheh'
(baca: pake masak noh, ntar bawa kantor masakannya. hihihi)

with 'the gift'
grate, instead of great hahaha

tons of thanks dearest fellaaaaass ;)

September 14, 2011

Suatu Siang di Halte

Aku duduk di halte. Sedang menanti kawan. Bersama siang yang panas dan segelas coklat dingin, ketika sebuah bis merapat. Kamu kah itu? Yang di dalam bis berjejalan dengan orang-orang?

Kawanku mana? Tak kunjung datang. Coklat dingin hampir tandas. Kamu hanya memandang lewat celah sempit di jendela bis. Kenapa tidak turun?

Aku bukan akan naik bis itu, yang kamu tumpangi. Bukan. Aku bukan mau naik jurusan itu. Kamu turunlah kemari, duduk sebentar. Sehabis ini berganti bis agar seperjalanan denganku.

Dan kawanku...

Tapi tidak bisa yah? Kita tidak bisa bertiga dalam satu bis. 
Aku naik tidak yah ke bis tempat kamu berada kini?

Bimbang...

Kawanku mana sih? Coklat dingin sekarang benar-benar tandas. Si kawan belum juga datang sementara di dalam bis kamu mengerjap. Memberi kode agar aku ikut naik bersamamu. Tidak, aku tak suka kesana. Aku ingin ke tempat tujuanku. Aku punya sendiri.

Kawanku masih belum datang. Akan kumarahi dia kalau nanti datang. Siang ini makin membara. Bis mu bergerak perlahan meninggalkan halte
.
Aku masih duduk di halte. Masih menanti kawan. Kamu sudah pergi.

Aku...
Kamu...
Kita memang tidak sejalan.

[Halte BEJ, suatu siang]

September 12, 2011

jikalau hujan

tenang adalah ketika aku melangkah.
berbalik dari jalur kita,
mulai menjajaki lagi alur ku sendiri.
jalanan terik.

damai adalah aku di tengah kota.
berjalan hampa nyaris limbung,
ringan meski pedih mengganjal.
hingga mata panas.

minggu adalah siang yang cerah bersama aku yang mendung...
merindu kesejukan yang menenangkan.
menanti hujan mengguyur peluh. deras.
menyapukan kekosongan...

adalah aroma rumput,
setelah semua senyap yang mengeringkan.
adalah wangi tanah,
setelah semua rapuh terhanyutkan.

adalah aku yang lega.
setelah semua kamu terhapuskan,
terseret tetesan hujan yang melenakan.


their one next step

sekitar 5 tahun lalu saya sempat kasih pengumuman ke keluarga besar
'semuanyaaa... saya menikah yaaa taun depan' *sambil tertawa cengengesan* *sumringah*
tapi Bu De' saya dengan nada protes, bilang:
'eh eh eh gak bisa. nanti dulu! ini teteh-teteh nya ajah belum. Agni nanti aja, setelah teteh-teteh...'

*Bu De' saya ini punya 2 anak gadis setahun dan dua tahun di atas saya umurnya. waktu itu belum ada yang menikah.

setelah taun 2008 anak pertama Bu De menikah, hari minggu kemarin anak nomor duanya tunangan.

*baiklah Bu De'... saya terpaksa mengalah...*


Isna - Tony
ini tampang bahagia?! &^&$((*%#
toss!!

September 9, 2011

random thing happen

sepasang kekasih sedang terlibat adu pembicaraan:

ceweknya (ngotot): "emng aku pacaran ama polisi yah? tiap waktu di interogasi keberadaan aku terus. aku lagi ngapain, ini itu ini itu ditanyaa teruuss'
cowoknya (ngotot juga): "lhaa emang aku pacaran ama penjahat apa!? sampe aku gak bisa tau kamu dimana rimbanya"
gue yang denger: gak bakal lama nih (-_-)"

#absurd #random #gakjelas

Angel?!

malaikat juga tau...






...bahwasanya dia memang bukan malaikat *krik krik* :D

[BPN, early 2009]