August 25, 2011

remarkable price!

belakangan lagi sering browsing engagement photoshoot alias prewedding photo. random browsing sampai akhirnya mendarat di beberapa vendor. tujuan awal sih beneran hanya browsing cari-cari n curi-curi konsep, pose, kompo, etc, hingga akhirnya iseng liat-liat package and pricelist yang mereka tawarkan. dari yang paket harga 500ribu untuk pemotretan indoor, hingga harga yang... successfully gave me a WOW-effect, 45jt rupiah saja. stunning!

saya pernah sih suatu ketika liat di wedding exhibition, prewed photo seharga 70jt, tapi mereka potoan di paris. 70jt udah termasuk ongkos. jatohnya make sense. nah si 45jt ini yang saya gak ngerti. dari segi kualitas poto, memang bagus. tapi dari segi kompo, pose, n yg lain sih... saya tetep gak 'dapet' dimana mahalnya. instead... apa yg di jelaskan di rincian paketnya. 45jt include:
- photo shoot with nikon D3 and D700 following nikon CLS.
- professional make up artist
- video prewed
- sisanya, mslh brp foto yg di cetak ukuran sekian sekian n gimana framingnya.

it sooo overwhelming for me. tetep gak 'dapet'! malah saya lebih suka hasil foto si fotografer Bali dengan harga 17jt. 45jt, di foto pake nikon D3. gimana kalo fotonya diambil pake Leica yaaa... %#@*&^&$@^%*&^$Z&@*# *puyeng* hahaha

talking about LEICA... lately, saya juga lagi sering browsing lensa-lensa dan aksesoris-aksesoris kamera. yaa... berniat menambah equipment dari yang udah saya punya *masih standar abis euy :D*. penasaran bikin saya buka-buka price list berbagai lensa, hingga tercenunglah saya ketika membuka price Leica lenses. paling murah 47jt. paling mahal.... ah sudahlah tak perlu dilanjutkan. dan dan dan... harga dslr-nya (body only) adalah 260jt. tau siih, Leica mahal bangett, tp kirain gak se-hebring itu. *GLEG!-effect* pengen nangis deh liatnya. 'kalo mobil mah, ini teh Bentley' <<< kata si temen.
*pengen ngerasain moto pake kamera 260jt. mgkn klo pake itu, hasil poto langsung 'mahal' kekekek*
*nah jadi... berapa harga prewed klo photoshoot-nya pake si Leica ini??*
*ini baru Leica, belon Hasselblad*
*puyeng part.2* wkwkwkwk

and talking about Bentley... bikin saya jadi inget sama mall yang paling deket kantor. begitu masuk mall (yang sayanya mesti di scan dulu, periksa tas, etc etc).. langsung disuguhi pemandangan BENTLEY. mini showroom Bentley di depan mata. sebelahnya Jaguar, sebrangnya Hermes, sono-an dikit LV. dan di sudut-sudut lainnya.... ah sudah lah.
*ini teh di Indonesia???*
*katanya negara ini banyak utang, rata-rata penduduknya miskin*

langsung deh ngeri sendiri bayangin ada cowo nyetir Bentley, pake outfit Hermes, bawa kamera Leica, lagi nelpon pake Vertu. beeeuuhhh!!
*jangan blg klo di mall yang sama juga ada counter Vertu*
*saya sih belom pernah liat counter Vertu dimanapun di Indonesia ini*

all those things are sooo remarkable! in terms of price
*pengsan ah!*

ps. sengaja gak nge-link atau copas-in foto2 prewednya, utk menjaga hal2 yg krg berkenan :D

August 24, 2011

artefact

setelah pending hampir sebulan, sekitar 2,5 bulan lalu barang-barang saya officially datang juga dari Balikpapan. bad news, sebagian kardus-kardus barang itu terendam air. dan dari yang kebasahan itu, sebagiannya adalah kardus-kardus buku :( well, saya gak akan ngebahas lebih lanjut kenapa dan bagaimana bisa terjadi, atau bagaimana nasib buku-buku saya *terlalu menyedihkan*. tapi diantara tumpukan buku-buku yg kebasahan itu, saya menemukan ini:
the orange book
 yup! buku diary (hari ginih msh nulis diary?! :D ) yang udah keriting. udah bercak-bercak air, dan pas saya buka, diliat dalemnya, sudah menjadi begini:
tersisa judulnya doang

bener-bener blank page!

glek! pas di buka, dalemnya udah kosong. dikarenakan saya suka menulis pake spidol, jadilah pas kena aer jadi beginih. hilang semua apa-apa yang telah saya curahkan di diary ini (damn u diary!). pas ngeliatnya dalam keadaan begini, sesaat saya terbelalak. diikuti sama ketawa nyinyir. blaaahh!! pas nulisnya ajah sambil mewek-mewek, sambil senyam senyum sendiri, sekarang hanya berupa halaman kosong. sial. so, semua momen, semua feeling yg ada ketika nulis apa-apa di dalem diary ini berasa waste bgt jadinya. sekarang hilang tanpa jejak. 

setelah tercenung beberapa saat, sambil masih nginget-nginget apa aja yaa yg pernah saya tulis ini?? setelah satu helaan nafas panjang, kemudian saya bersyukur. alhamdulillah... memori otentik satu ini telah hilang. begitu saja. tulisan yang pastinya separuhnya adalah menyek-menyek - yg bacanya mungkin kadang bikin mewek lagi heuheu...

eh tapi masih ada satu halaman yang tersisa (mgkn waktu itu lg ga ada spidol, jd nulis pake bolpen),
'langkah kaki selalu meninggalkan jejak,
seperti juga pagi meninggalkan malam,
malam meninggalkan senja,
hujan meninggalkan basah,
matahari meninggalkan embun,
seperti juga kamu...
meninggalkan luka di hatiku'
[June, 2009]
*tsaaahh ini saya lagi patah hati ama siapa yak??... heuheuheu* habis posting ini, the orange book langsung saya buang. benar-benar sudah jadi sampah. bye bye a-piece-of-my-memory

August 14, 2011

Yang Maha Adil

Ramadhan Day #14

Alhamdulillah, pekan kedua sudah terlewati dengan separuhnya mengutang puasa *takdir sebagai wanita*. Habis mudik dari kampung, kembali ke Jakarta membawa gembolan seperangkat makanan buka dan sahur. *Ah Ayah, Ibu, minggu depan juga saya kembali lagi, tak perlu menyiapkan ini itu segala macam. Mungkin mereka lupa, kalau Jakarta-Bandung hanya 2 jam saja dan setiap akhir pekan saya bisa dengan mudahnya pulang kampung..hihi..*

Kembali ke Jakarta artinya kembali ke kamar kosan. Sepetak daerah kekuasaan yang sepi dan gerah. Krik Krik Krik... tv tak punya kipas angin or AC pun tak ada :D. Selesai berbuka puasa dan sholat san segala macem, saya pun berakhir dengan kembali ke lap..top..! Cyber-time hehe... bersua dengan teman-teman dari berbagai penjuru. Sharing ini itu hingga sayapun kelepasan curhat colongan. Benar-benar curhat yang colongan karena mulanya kami berdiskusi masalah fotografi, tapi berlanjut pada saya yang curcol karena mengalami shock *halah, berlebihan hehe...* kalau sambil bertatap muka, mungkin curhatan saya sambil diiringi dengan ketawa nyinyir :D. Sambil terus diskusi tentang foto diselingi curcol, teman -yang kebetulan tau permasalahannya ini- kemudian bilang:
"Sabar aja ya, nanti juga Alloh nunjukin mana yg bener dan mana yg salah. Inget, Alloh mah ADIL"
Deg! satu kalimat yang simpel dan klise, tapi bikin 'ketukan' di kepala saya knock! knock!. Iya, benar... Dia-lah Yang Maha Adil. Saya sudah diperlihatkan banyak 'clue' akan keadilan-Nya. Sudah ditunjukkan jalan melalui banyak kuasa-Nya. Kalau patung Themis - Dewi Keadilan- di ruang-ruang sidang matanya ditutup, bermakna keadilan tak pandang apapun, justru Alloh bisa begitu adil karena mata-Nya yang terbuka lebar untuk melihat mana yang benar dan yang salah, yang baik dan yang buruk bagi kita, manusia ciptaan-Nya. Iya, mata-Nya. Hanya mata-Nya yang bisa demikian. Dialah Yang Maha Adil dengan segala caraNya -seringnya bagi manusia kurang ilmu seperti saya justru melihatnya sebagai sebuah ketidak-adilan :(

Subhanalloh... hanya dari chatingan ngalor-ngidul dengan seorang teman, malam ini saya diingatkan lagi untuk lebih 'bebenah diri', salah satunya adalah bersyukur atas segala takdir yang telah terjadi. InsyaAlloh, yang telah dan akan terjadi sudah dirancang dengan adil dan sebaik-baiknya oleh Yang Maha Adil. Walllohualam.

August 11, 2011

the 'it' venue

i kept dreaming of these place to become my wedding party venue....
or... maybe at least could be the spot of my engagement photoshot ;)
*lemmi talk to my photographer, maybe he tend to make a photo session there #wishing*

GWK (Garuda Wisnu Kencana) - Bali


The Plaza


used-to-be-Mosque @Tamansari area - Yogya


 

August 10, 2011

Rurie & Ady

   



"...The way you take my hand is just so sweet
And that crooked smile of yours it knocks me off my feet..."

[You Got Me - Colbie Caillat]

August 7, 2011

hormon yang tidak beres

Ramadhan Day #7

cerita berikut adalah sedikit sharing tentang kesehatan yang sebenarnya tidak begitu related bahkan sama sekali gak ada hubungannya dengan bulan Ramadhan, hanya saja kejadiannya kebetulan bertepatan terjadi di bulan Ramadhan ini. eeerrr ini sih lebih kepada curhat ya teman-teman :D

jadi hari kemarin puasa hari ke-6, menjelang sahur perut saya sakiitt sekali. ah dikira mulas biasa karena semalamnya belum pup. ternyata saya mengalami pendarahan bulanan alias menstruasi. dan... mulesnya keterusan. sampai ke tahap bukan mulas lagi, tp sudah kram perut, melilit, dan sebagainya segala sakit perut kaya campur aduk terasa. alhasil saya gak bisa bangun sama sekali. hanya bisa kruntelan gulangguling di kasur (mana telapak kaki tangan mulai berasa gatel pula), hingga kira-kira jam 10an pagi, sepupu saya datang menyelamatkan dengan membawakan makanan dan mengambilkan obat nyeri di rak kamar saya (bahkan ke rak sebrang tempat tdr aja saya gak bisa T_T ).

setelah makan beberapa potong roti dan minum obat, dengan sangat terpaksa saya mengiyakan ajakan sepupu saya untuk evakuasi ke Depok. katanya biar kalo kerasa nyeri saya bisa langsung cepat ditolong. sepupu saya hanya berhasil mengevakuasi saya ke Depok, tidak beserta cek-up ke dokter. saya bersikeras gak mau ke dokter. **seumur-umur ini baru kali kedua saya ngalamin dysmenorrhea macam gini. yang parah sampe begini. pdhl dulu hari pertama ajah masih bisa maen basket..ihiks..**

lebih dari setahun lalu, terakhir kalinya saya ngalamin dysmenorrhea (nyeri perut ketika mens) parah gini. saya ke dokter, di beri obat anti nyeri, obat yg dimasukin lewat dubur jg, dan berakhir dengan proses USG karena sakit perut saya gak hilang hingga hari ke-5 menstruasi. setelah USG itu, berlanjut dengan kontrol 2 minggu kemudian setelah selesai mens, dan kontrol lagi 1 bulan setelah cek-up dan USG kedua itu. intinya proses yang panjang demi berujung pada keputusan: 'hormon kamu agak tidak seimbang..bla bla bla.' sungguh saya gak ngerti sebenarnya maksud dokter obgyn ini apa. iya, saya kontrol ke dokter kandungan, beberapa kali di usg hingga tes laboratorium. saya ditanya ini itu terutama pertanyaan 'ada rencana menikah?' bla bla bla... hingga disarankan ini itu termasuk 'minum pil KB yah...' haaahhhh!? pil KB!?? @_@

gak percaya gitu aja sama satu dokter, saya mendatangi 2 dokter kandungan lainnya. hasilnya tetap sama, tapi dokter terakhir lebih menenangkan. 'ga apa-apa kok mba. ini kalau mau dipastikan memang harus 'diteropong' gak bisa hanya tes lab saja. cuman gak perlu sekarang juga ndak papa...nanti kalau mau menikah cek lagi saja mbak...' terimakasih dokter, meskipun diagnosa mu itu entah benar atau tidak at least bikin saya lebih tenang. what the hack segala obat-obatan dan pil KB yang sudah setumpuk di kasih dokter sebelumnya (yg akhirnya saya kasih buat KB kucing2 cewe di rmh), gak ada yang saya minum kecuali vitamin E dosis tinggi sebagai pencegah radikal bebas (dokternya bilang sih gitu). 

balik lagi ke kejadian kemarin, itulah dia knp saya gak mau ke dokter *bandel*. karena toh hasilnya bakal sama ajah, si hormon yang agak gak beres ini. bukannya saya anti dokter, tapi malam sebelumnya kan saya baru ke dokter karena gatal-gatal itu...huwaaa masa iya 2 mlm berturut-turut ke dokter :(( *ngeles*

ini saya bukan mau nakut-nakutin teman cewe yang langganan dysmenorrhea tiap bulan yah.. tp klo memang sakit perutnya udah anomali, sebaiknya sih jangan takut buat cek ke dokter. langsung aja ke obgyn. semakin cepat diketahui ada apa, semakin baik. bisa cepat diatasi. paling gak, kalau suatu ketika kejadian lagi, udah tau kenapa. jangan ngerasa gak siap akan menghadapi kenyataan terburuk yang bakal diketahui setelah periksa. insyaalloh semua ada solusinya. later setelah mens saya selesai ini, saya akan meluangkan waktu untuk cek-up ke dokter. make sure kalau gak ada yang aneh-aneh.

August 5, 2011

gatal yang aneh

kemarin pagi, ketika bangun sahur tiba-tiba kedua telapak tangan saya berasa gatal. ah dikira gatal biasa. tapi ko ternyata gatalnya renyem banget. menyengat! menular ke telapak kaki juga mulai merasakan gatal yang sama. gatal di bagian dalam. jadi bingung mau garuknya juga. apalagi di bagian telapak kaki. mau digaruk juga sambil geli *menyiksa!*

lamat-lamat diperhatikan, ternyata bruntus-bruntus itu terdapat pada saya punya semua telapak. baik kaki maupun tangan. seperti ada pentul-pentul bening macam kutu air, hanya saja dia tidak muncul ke permukaan kulit. bruntusan itu berada di balik epidermis, daaan.... jumlahnya bombastis mungkin ribuaan. memenuhi seluruh telapak tangan dan kaki. gatal yang tak bisa hilang dengan digaruk sampai menyebabkan panas dan merah merona. asliii...panas! saya sampe cari-cari sesuatu yang dingin buat ditempelin ke kaki/tangan, macam logam handle pintu. berusaha menggaruk sambil berpikir... saya selalu cuci tangan dan kaki dengan proper. makanan yang terakhir saya makan adalah tumis jamur masakan sendiri. kalau karena mencuci piring dgn sabun colek, knp kaki saya kena juga. aaahh asumsi-asumsi berseliweran.

akhirnya malam ini saya yang tak tahan lagi, segera pergi ke dokter kulit di klinik terdekat dari kosan. asli dekat tinggal koprol dua kali, salto sekali, ngesot lima meter. dokternya tampak meyakinkan meski aga galak-galak tegas gimanaaa gitu *trakhir kali ke dr.kulit d Bpn, galak juga bo!* diliat-liat seluruh telapak pake bantuan kaca pembesar. jidat dokter kerut2 dikit dan bertanyalah dia dalam rangka mendiagnosa 'kerjaannya lagi banyak ya?'

saya: 'haa?apa dok?knp gt?'
dr: 'iya, kamu lg banyak kerjaan di kantor?terus kurang istirahat?'
saya: 'yaaa... lumayan lah. kurang istirahat?'
dr: 'iya, kurang tidur?'
saya: 'rasanya tidur sih lumayan cukup, klo dari segi kuantitas'
dr: 'ini bisa jadi krn km stress...banyak kerjaa tapi kurang istirahat...' *sy mah kerong dok,masa stress!?*
saya: 'hah?! gak ada salah makan atau apa gt dok?' *cari penyebab yg lbh bisa diterima akal*
dr: 'bisa juga itu dari bumbu instan...' *saya mulai bisa menerima diagnosa si dokter*
saya: 'oh'
dr: 'istirahat yang cukup, jgn dulu makan seafood ama coklat yah...' *apaaaaahhh???!!*
saya: *hanya menunduk pelan* *masih ngerasa gak puas akan konsultasi yg singkat namun mahal ini*

setelah selesai konsultasi... seperti biasa, berakhir dengan sekantong obat. berisi 2 macam tablet dan 1 tube kecil krim pereduksi gatal. saya dalam posisi percaya saja sama si dokter. insyaallah dia yang lebih kompeten. dan dengan saya pergi ke dokter adalah merupakan suatu ikhtiar mencari kesembuhan. amin.

Ya Allah, ini penyakit yang menggemaskan... mesti nahan gatel biar gak panas. pengen garuk tapi juga geli... ihik

*updated*
- obatnya gak saya minum. saya hanya pake krim nya saja, tipis2 di telapak tangan dan kaki pagi hari dan setiap tersapu air (cuci tangan, wudhu, etc). alhamdulillah 2 hari kemudian sembuh total. *curiga keras bgt tuh krim*
- dokter yang saya temui waktu itu namanya dr.Elly Moedijatmini, Sp.KK

August 4, 2011

penurun kolesterol

Ramadhan Day #4

Alhamdulillah, satu hari lagi tunai sudah. bersyukur buka puasa tadi ada rejeki buka puasa bersama di kantor. ada salah satu teman warga negara China yang resign, jadi farewell dengan ngadain bukber. pas lagi ambil makan,saya tadi keceplosan. saya bilang ke salah satu teman 'Mas, kolesterol! kolesterol!' ketika posisi si teman tepat sedang menciduk sup daging. dan si Mas sambil terkekeh menjawab 'duuh jangan diingetin dong, Ag...' padahal, saya bilang gitu juga ingat kalau saya (juga) mesti agak memilih makanan karena...saya...juga... kolesterol tinggi. yap! meskipun berat badan saya jauh dibawah 50kg, tapi kolesterol saya diatas batas normal.

teringat akan perbincangan seminggu lalu dengan si Mas tadi ketika saya nebeng pulang ke Bandung bersama dia dan satu teman lain, sebut saja si Akang. kami berbincang ini itu hingga tibalah pada topik seputar kesehatan. terutama perihal kolesterol. curhatlah saya tentang kolesterol saya yang diatas ambang normal. saya curhat ke mereka kalau saya bingung mesti hidup dengan cara gimana supaya kolesterol ini stabil di angka normal. saya rajin berolahraga, malah waktu di balikpapan sampai seminggu 3 kali. jumat lari, sabtu basket, minggu sepedaan. saya juga selalu makan sayur, oatmeal, dan mulai meninggalkan makanan yg lemaknya berlebihan, sejak terdiagnosa kolesterol tinggi 3 tahun lalu. sampai keputus-asaan saya yang bilang 'kolesterolku bisa turun, tapi itu kalau aku pure hanya makan sayur selama 2 bulan. dan gak makan goreng-gorengan sama sekali. ' yang tentu saja jadi ngaruh ke berat badan. menurun, dan beberapa orang bilang saya lebih pucat. tertawalah si Mas dan si Akang. karena katanya aneh, saya sudah melakukan banyak cara tapi tetep kolesterol tinggi. tetap lebih percaya kalau saya makannya segala masuk.

sampai si Akang tiba-tiba nyeletuk. celetukan yang bernada serius 'kalau gitu, kamu harus coba cara yang paling efektif. terbukti dapat menyembuhkan segala jenis sakit.' waaah apa tuh, saya jadi penasaran... 'apa tuh Kang?' (mata berbinar) 'se..de...kah...' glek! saya spechless... aaaah mungkin benar yang dibilang si Akang. saya kurang sedekah. sedekah yang saya keluarin kurang banyak dibanding rejeki yang saya peroleh. dan apakah sedekah yang udah saya keluarin juga benar-benar dikeluarkan dari 'hati'?wallohualam... tapi pastinya akan saya coba 'penurun kolesterol' yang satu ini :)

don't judge the Orange by its orange

deretan jeruk di supermarket... terlihat menyegarkan

ini jeruk punya rasa asssamm sekali.... (warna orens-nya menipu)

August 3, 2011

while u're sleeping

kiddo, you'd never know what your parents did to you while you're sleeping...
just for the sake of their pleasure...
oh parents, you're so mean!

(but it's really funny and cute anyway... :D )

picture taken from here


August 2, 2011

Restart System

Ramadhan Day #2

"dan sesungguhnya cobaan itu ada dimana saja dan bisa menghinggapi siapa saja. insyaalloh menjadi pelebur dosa. amin."

godaan akan ke-istiqomah-an saya untuk sabar, hari ini menjelma dalam berbagai bentuk. dan terjadi sedari waktu sahur (-_-)"
1. kemalasan bangun untuk sahur, yang berakhir dengan hanya memasak semangkuk sup makaroni instan.
2. ketiduran ketika menunggu adzan subuh yg padahal tinggal 5mnt lagi. pas bangun malah kesiangan subuh dan menjadi kesal sendiri.
3. kemacetan yang mendera ketika perjalanan pulang dari kantor client menuju base. pasalnya ada kerjaan yg menyebabkan saya br beranjak dr kantor client pukul 15.35.
4. sampai ke base sudah jam 5 teng! teng! teng! yang lain sudah pada pulang dr jam 4. saya datang kantor sudah sepiii...
5. dan saya masih harus nge-print 2 plot dan 1 proposal 176halaman.
6. owh yesss! printer habis kertas ketika baru selesai 1 plot. ini gimana cara loading coated paper inih?? help! help! help!
7. sudah doba loading 2 kali berlum berhasil. mencoba telpon teman meminta petunjuk, tapi tentu saja tak diangkat karena tentunya sedang menyiapkan buka puasa.
8. cara terakhir adalah... RESTART si printer segede gaban ituh. voila! loading paper berhasil, dan plot 1 lagi pun tercetak dengan sempurna.

RESTART!
mematikan sistem/mesin (dan menyalakannya kembali) terkadang jadi cara paling ampuh ketika mesin ngadat dan otak ini udah mentok untuk troubleshooting. pas tadi printer tiba-tiba ngadat gak mau loading paper, tanpa sadar terucap sepatah dua patah kata-kata umpatan (ooppss...forgive me Alloh). coba dari tadi saya bisa RESTART otak dan hati saya... kalo tenang dan gak panik, saya akan lebih mudah troubleshoot. tanpa perlu terucap kata-kata antah berantah itu. jangankan urusan print-menge-print, kerikil sebesar apapun insyaalloh bisa dilalui. akan dipermudah jalannya.

next time forward bila ada ganjalan dikit, alih-alih mengumpat dan merasa kesal... coba deh duduk dulu sebentar. tarik nafas dulu, restart hati dan pikiran (gak lama kok, hanya butuh beberapa detik). insyaalloh, akan dipermudah segala urusan. amin.

- me, talk to myself -


August 1, 2011

sahur minimalis

Ramadhan Day #1

bertepatan dengan hari senin, dan tanggal 1 Agustus bulan masehi. salah seorang teman tadi bertanya 'gmn sahur pertama? masak apa?' yang officially saya masak adalah nasi. dengan beras hasil mudik ke Bandung hari kemarin. pas saya bilang ke teman 'masak nasi aja, makan pake abon.' dan teman bereaksi 'hiks..'

saya: 'knp hiks? sy sahurnya minimalis bgt yak?'
teman: 'iyaa...jd inget bu puji...'
saya: 'haha iya yak, pdhl dulu pas di Balikpapan, rantangan bu puji lengkap plus buah n krupuk'
teman: 'iyaaaa...'

terbayanglah sekelebat ingatan akan masa-masa sahur di negeri nun-jauh disana. waktu merantau ke pulau kalimantan. 3 kali puasa, 3 kali rasanya gak pernah sahur kekurangan. meskipun sama-sama ngekos kaya sekarang, tp sahur selalu lengkap. gak pernah seminimalis nasi+abon. terbersit pikiran merindukan menu sahur yang lengkap macam dulu. berlanjut pada browsing menu-menu sahur yang sehat. yang katanya harus kaya protein dan serat. buah dan susu usahakan mesti ada. hmmm...

setelah mendarat disana-sini cari referensi menu sahur sehat, tiba-tiba ada yang mengusik saya. selama ada rejeki, mungkin boleh lah masak ini itu macam-macam demi memenuhi asupan sahur sehat. tapi gak dilarang juga, meskipun punya rejeki, kenapa tidak kita sahur minimalis (macam sy td subuh). karena dengan demikian, kita sebulan dalam setahun ini, bisa merasakan apa yang 'mereka' rasakan. kelaparan. yang nemu nasi aja udah syukur. nasi+abon tadi subuh sudah alhamdulillah mewah. nasi nya masih hangat, baru dimasak pake rice cooker semalamnya. abon nya juga enak. abon sapi yang gurih dagingnya masih terasa. masih bisa minum air bening yang segar tak tercemar, pleus 2 butir multivitamin. minimalis kah ini? dibanding dengan nasi sisa yang 'mereka' temukan di tong sampah. dibanding lauk yang hanya berupa tempe pun tak tiap hari ditemui. dibanding dengan air apa saja yang mereka telan sebagai penghilang dahaga.

ahh... nikmat yang mana lagi yang akan saya dustakan... sungguh sekecil-kecil nya hal yang terjadi di bumi ini adalah media pembelajaran yang disediakan Tuhan. Wallohualam...