August 24, 2011

artefact

setelah pending hampir sebulan, sekitar 2,5 bulan lalu barang-barang saya officially datang juga dari Balikpapan. bad news, sebagian kardus-kardus barang itu terendam air. dan dari yang kebasahan itu, sebagiannya adalah kardus-kardus buku :( well, saya gak akan ngebahas lebih lanjut kenapa dan bagaimana bisa terjadi, atau bagaimana nasib buku-buku saya *terlalu menyedihkan*. tapi diantara tumpukan buku-buku yg kebasahan itu, saya menemukan ini:
the orange book
 yup! buku diary (hari ginih msh nulis diary?! :D ) yang udah keriting. udah bercak-bercak air, dan pas saya buka, diliat dalemnya, sudah menjadi begini:
tersisa judulnya doang

bener-bener blank page!

glek! pas di buka, dalemnya udah kosong. dikarenakan saya suka menulis pake spidol, jadilah pas kena aer jadi beginih. hilang semua apa-apa yang telah saya curahkan di diary ini (damn u diary!). pas ngeliatnya dalam keadaan begini, sesaat saya terbelalak. diikuti sama ketawa nyinyir. blaaahh!! pas nulisnya ajah sambil mewek-mewek, sambil senyam senyum sendiri, sekarang hanya berupa halaman kosong. sial. so, semua momen, semua feeling yg ada ketika nulis apa-apa di dalem diary ini berasa waste bgt jadinya. sekarang hilang tanpa jejak. 

setelah tercenung beberapa saat, sambil masih nginget-nginget apa aja yaa yg pernah saya tulis ini?? setelah satu helaan nafas panjang, kemudian saya bersyukur. alhamdulillah... memori otentik satu ini telah hilang. begitu saja. tulisan yang pastinya separuhnya adalah menyek-menyek - yg bacanya mungkin kadang bikin mewek lagi heuheu...

eh tapi masih ada satu halaman yang tersisa (mgkn waktu itu lg ga ada spidol, jd nulis pake bolpen),
'langkah kaki selalu meninggalkan jejak,
seperti juga pagi meninggalkan malam,
malam meninggalkan senja,
hujan meninggalkan basah,
matahari meninggalkan embun,
seperti juga kamu...
meninggalkan luka di hatiku'
[June, 2009]
*tsaaahh ini saya lagi patah hati ama siapa yak??... heuheuheu* habis posting ini, the orange book langsung saya buang. benar-benar sudah jadi sampah. bye bye a-piece-of-my-memory

2 comments:

Ririz Noorrahmi said...

tsaaaaah... mantep bener puisinya

Agni Giani said...

haghaghag