December 31, 2011

Penutupan 2011

Selalu saja ada yang menghubungkan kisah hidupnya dengan sebuah lagu. Macam di film atau sinetron, setiap adegan di hidup ini ada soundtracknya. Iye, termasuk gue. Gue juga kadang menghubung-hubungkan sebuah lagu dengan kisah hidup gue. "Ini lagu gue banget!"

Pas kemaren itu ada temen gue yang 'sharing' entah curcol akan kisah percintaannya lewat lagu-lagu. Ini lagu kalo putus, ini lagu lagi pacaran, ini lagu putus (lagi), ini lagu jomblo. It's ring my bell "eh gue apa yaaa?? sontrek gue pas putus apa yak?? sontrek pas pacaran??" jeng jeng! GAK ADA!! iya serius, gak ada. Gak ada satu lagupun yang kepikiran, not even single song. Pertanda apa nih?! Bahwa hidup gue udah sepi dari musik?? Ah apa cuman sekarang gue udah gak pernah menghubung-hubungkan hidup gue dengan sebuah lagu?? Entah gue juga.

Iseng-iseng, gue cari-cari lagu sebagai sontrek berbagai moment percintaan dalam hidup gue. Aheyy! *akhirnyaaa...setelah kepikiran berhari-hari* :D

O> Moment Putus, gue wakilkan oleh JERK - Kim Stockwood.
How I've waited for today
When I could finally say
You jerk
You jerk
You are such a jerk
Mengenal lagu ini jaman SMP. Entah siapa dan bagaimana mulanya lagu ini bisa tiba-tiba gue tau. Hah! Baru inget, dulu tiap putus jaman smp-sma, lagu ini selalu jadi anthem. Otomatis aja gitu keputer di otak. Seiring bertambahnya usia, bisa sementara lupa juga gue ama lagu ini :D.

O> Kalo lagi Pacaran, ah banyak kali yang bisa dijadiin sontrek. Secara semua lagu berbau romantis bakal di jadi-jadiin sontrek. Denger lagu romantis dikit, "Ih gue banget" "Ini kaya kita yaa". Tapi dari semua sontrek jaman ababil pacaran, ini mungkin yang paling "ngena" tsaaahh:
You - Sky. Jaman SMA gue kenal lagu ini. Jamannya ababil dan cinta nyemot wkwkwk. Tapi diluar itu semua, ini lagu emang asik banget.
You, You make me wanna fly
Above the city lights
If only I could make sweet love to you
There's nothing else I'd rather do
'Cause I'm so in love
O> Jatuh Cinta, gue wakilkan oleh You Belong to Me - Jason Wade. Versi asli lagu jadul ini dibawain ama The Duprees, sempet juga di remake ama Michael Buble. But my most favourite version adalah versinya Jason Wade (Lifehouse) ini. 
I'll be so alone without you
Maybe you'll be lonesome too
O> Masa-masa TTM tentunya gak terhindari dalam kehidupan gue. Yang paling representatif dari yang ada adalah: Coba Katakan - Maliq & d'Essentials 
Aku tak ingin terus terdiam memandangi harapan
Terlena akan manis cinta dan berujung kecewa
Aku tak ingin terus menunggu sesuatu yang tak pasti
Lebih baik kita menangis dan terluka hari ini
O> Ada juga masanya pengen balikan lagi. Bukan, bukan gue... tapi gue pernah di kasih lagu ini sama seseorang dari masa lalu gue. Tsaaahh... masa-masa ababil ituw ;D (ini lagu paling gombil kynya hihi) I Will - The Beatles
Love you forever and forever
Love you with all my heart
Love whenever we're together
Love you when we're apart


Demikianlah sekiranya yang paling representatif. Sebenernya kalau mau dicermati lagi, masih ada banyak sie lagu-lagu yang bisa bikin kupu-kupu di perut beterbangan, sama mengundang airmata buaya. Ihihihi....

*eeeerrrr... gak nyambung deh ma judul :p


December 30, 2011

Next Year Baby....!



Next Year,
Things are gonna change,
Gonna drink less beer
And start all over again
Gonna pull up my socks
Gonna clean my shower
Not gonna live by the clock
But get up at a decent hour
Gonna read more books
Gonna keep up with the news
Gonna learn how to cook
And spend less money on shoes
Pay my bills on time
File my mail away, everyday
Only drink the finest wine
And call my Gran every Sunday
Resolutions
Well Baby they come and go
Will I do any of these things?
The answer's probably no
But if there's one thing, I must do,
Despite my greatest fears
I'm gonna say to you

How I've felt all of these years
Next Year, Next Year, Next Year

[Next Year Baby - Jamie Cullum]

December 29, 2011

High Heels Gratisan

kaki kaki

iyaaa, tauu norak. hari gini masih pake barang samaan... wkwkwk... masih tersisa jiwa abege dalam diri kami. no wat wat sih kita mah pake samaan juga.. *kaya baru ini aja pake barang samaan hehehe*

*poto kaki gue n @sawaliyah, nyomot dr instagramnya

December 27, 2011

dapur impian

Kemarenan (eh apa persis kemaren yak), seorang teman kasih liat desain dapurnya ke saya. Katanya dia lagi mo bikin/renovasi dapur. Eh jadi keingetan, dulu dulu ada masanya dimana saya sempat browsing desain-desain dapur *ubek-ubek foto*. Selain niatan kepengen benerin dapurnya Ibu (yg nyatanya sampe sekarang belum terlaksana), saya juga selalu mupeng tiap liat Rachel Ray masak di dapurnya. Daaan... asik aja brosing-brosingnya, nemuin model dapur yang cantik-cantik sambil membayangkan saya masak di dapur itu hohoho... *ngayal mah besbas ajah dong dong dong :D *

abaikan detail lain, FOKUS pada kompor yg berada di island (meja yg ada kompornya itu)
 
nah kan enak,meja sekaligus talenan raksasa. motong sayur jd leluasa :D


Selain karena terinspirasi dari RR Show, saya lumayan sering ngayal juga 'enak kali yaaa punya dapur dengan island...' 'enak kali yaaa kompor yg ditaro di island' de es be de es be. Impian saya banget, punya kompor yang di taro di island dengan seluruh bagian island terbuat dari/ berlapis kayu dan bisa dipake buat motong-motong sayur... Wooo bisa sambil jumpalitan di island kali yaa :D. Kompornya cuman 2 bulet jg tak mengapa, yg penting pake island *keukeuh*. Iyah, klo dapurnya agak luas..... yang bisa dibikin dapur macam begini:
Yaaa... gak mesti se-fancy ini juga siiiih *sadar diri* *namanya jg lagi ngayal* intinya adalah ada island dan kompor yang berada di island *halah keukeuh sureukeuh* qiqiqi...

Untuk lebih realistianya, yaaa macam gini lah:
abaikan kaki2 island yg kurang sedap itu
atau ini...
simple

Tapi, tanpa island bilamana area dapur tak besar... L-line kitchen pun gak majalah kalau seperti ini:
abaikan minibar dan 3 kursi di sblh kiri itu

Dan... single line kitchen pun tak mengapa bila seperti ini:
dapurnya istribawel yang di desain oleh Jendela Putih
most favourite part
Simple yah dapurnya, cocok untuk yang berlahan terbatas. Bagian yang saya suka dari dapur ini adalah rak piring dan tempat bumbu gantung yang bisa di geser-geser itu. Unyu unyuuu :D

Akhirul kata... 
Semoga saya diberikan rejeki lebih untuk bisa membangun dapur impian saya *berdoa kenceng* Amiiiiin. Dan bagaimana dapur impianmu??


*sok iye banget milih-milih dapur, kek yang jago masak aja :P


December 26, 2011

BB... bebe... blekberr... blekok!

You can punch me in my face or do anything you want la' tapi tetep sampe detik ini gue gak kepengen pake benda itu *benda-yang-tak-boleh-disebut-namanya*. Bukannya antipati atau gimanaa gitu, atau berlebihan atau gimanaa gitu, tapi gue merasa masih belum butuh aja. Gue gak kan menilai negatif kepada para penggunanya, tapi juga I have my reasons untuk belum memakainya.

1. Gue belum menemukan alasan yang kuat (bagi gue) untuk gue sampe memakainya. Dan sampai sekarang, gue masih gak punya orientasi yang memberikan gue tendensi utk memakainya. *tsaaah belibet kan!?* demi lifestyle? hah gak perlu gituan gue mah :p
2. Dari segi fungsi... Buat nelpon? hp bapuk gue ini juga bisa melakukannya. SMS? ini juga bisa. Untuk internet? ini juga bisa. Dan seharian gue kerja depan komputer, terkoneksi dengan internet. Kadang dirumah juga gue terpaksa buka laptop include internet untuk berbagai keperluan. well... thankyouverymuch kalo gue masih harus bergaul lebih lanjut dengan internet melalui henpon gue, dengan (yang katanya) berbagai kemudahan berinternet klo pake henpon itu.
3. Suka asik sendiri. Iya, pengggunan henpon merk itu suka asik sendiri. Temen di depan mata, tapi sibuk ngobrol ama yang ada di hengpon. Kelaut aja looh! sonoh, sendirian, biar makin asik sendiri. Gue memperhatikan fenomena ini, fenomena yang paling membuat gue gak suka akan benda itu.

Selama anda-anda semua para user bijak dalam menggunakannya, henpon ini sie bakal bermanfaat banget gue yakin. Tetap ingat teman di depan anda, tetap ingat bahwa anda masih 'ada di bumi'.

#nooffense yaaa ;)


*tau lah ya henpon yang gue maksut :D


December 24, 2011

Random Aja... menjurus curhat.

Ini bener-bener random. mau nulis tapi ide kok ya gak muncul-muncul *curcol*.
Dari kamis kemarin udah berkantor di Energy lagi, ke kawasan sudirman lagi, pada kemacetan lagi... Setelah sebelumnya hampir 4 minggu cukup di Cilandak saja. Iyah, semedi di Cilandak saja, biar refresh ceritanya, begitu. Ganti *rojer rojer brik*. Pada mas client, "Sungguh aku tak kabur bersama bule... hanya saja..." ah sudahlah...pokonya sudah kembaliiii ke lantai 12 ;)

Semakin mantap lah keputusan gue untuk: tidak membawa dan menyetir mobil di Jakarta hai Jakarta ini. A big NO NO *mending naik taksi, bisa tidur...zzzzzz* *iya, tau pemalesan. bodo ah!* Bahwasanya gue sadari belum mudah bagi gue untuk 'bergaul' lagi sama Jakarta oh Jakarta. It's been more than 6 months already, but... entah lah gue juga gak ngerti gimana deskripsiin perasaan gue sama Jakarta yang aduhai ini, yang jelas sih masih jomblo ajah.


Bahwasanya mendengar semua lagu Maliq & D'Essentials hampir seharian ini *sampe detik ini* adalah bikin nyaman sekaligus *ehm,, berdehem* bikin galau hehehe... Emang beda sih warna musik si Maliq ini setelah beberapa kali ganti personil. Gue lebih suka album awal mereka, tapi dengan warna baru ini juga menurut gue terobosan bagi mereka. Biar yang denger juga gak bosan dan statis denger musiknya. Tetap bagus wahai kau Maliiiq, still on track! *dan mbak Indah, sang vocalist cewe. adalah favorit gue dari semua personilnya. cantik banget sie mbaaak* Dan... kalo kerja ditemenin Jamiroquai bisa bikin gue manggut-manggut sendiri dan bahu agak bergoyang-goyang gitu *dangduuut kali bergoyang :p *


End up di Pejaten Village bersama Sherlock Holmes . Cukup seru.. dan mbikin gue pengen baca bukunya (lagi). Terakhir kali baca ituu.... eeerrrr SMP :D, pinjem dari taman bacaan deket sekolah. Waw si Bapak TB itu masih ada gak yah?? eh terakhir kali lewat ada ding, malah TB nya makin gede. berkat ada TB ini lah (dan BFF jaman SMP) gue jadi kenal Agatha Christie dengan tokoh favorit gue adalah Miss Marple dan Sir Arthur Conan Doyle tentu saja dengan Holmes and Watson.

Nanti malam kondangan Damenk, undangan nikah terakhir di taun 2011. Eh selamat bagi yang dapet long weekend ato yang berlibur akhir taun, gue sih engga. Hari senin sampe taun depan tetap ngantor seperti biasa.


December 18, 2011

Geng Gong

Geng Gong.... lagi kangen sama genggongku ketika masa-masa (yang lebih) muda dulu. Dipertemukan oleh Balikpapan, beberapa wanita (yg dulu masih pada) lajang ini menjadi teman berbagi cerita (skrg jg msh ada sih yg lajang :D ). Yeah... wanita, tak bisa lepas dari berserikat dan berkumpul. **we've implemented UUD'45 banget kan ;) **


sex and the city versi balikpapan (liat kaos yg ditengah)
Locker Room kantor
Arisan! chapter Balikpapan
Karaoke Room

B'day surprise for Imma

Outing Time


Jembatan Tenggarong In Memoriam

Pas lagi beres-beres kompi, nemu foto lama. Dipertemukanlah gue sama foto-foto ketika gue dan beberepa teman seperantauan jalan-jalan ke Tenggarong. Dari Balikpapan (kota domisili gue dan teman-teman), Tenggarong dicapai dengan 4 jam pake mobil, melewati Samarinda. Gue masih ingat sekali how I felt waktu kami akan bermalam di Tenggarong, I was really excited. Dan untuk sampai ke Tenggarong, kita melewati "The Memorial Jembatan Tenggarong".

Jembatan Tenggarong

melewati jembatan tenggarong

Malam hari di Tenggarong (waktu itu malam sabtu), ada satu spot dimana muda-mudi nya pada nongkrong: tepian Sungai Mahakam (yes, that Mahakam, sungai terbesar di Kalimantan Timur), di sebelah Jembatan tenggarong. Gue suka akan suasananya. Gak banyak kendaraan, dan udaranya gak dingin. Pas. Dan kami pun ikut nongkrong disana.

Jembatan Tenggarong as background

Gue amazed sama pemandangan malam di tepi sungai ini. Selain taman rapi dan bersih yang diterangi lampu temaram, dari sini juga gue dapat melihat Jembatan Tenggarong yang ternyata kalau malam terang dengan nyala lampu di sepanjang jembatan. Sungguh gue suka. One of my best moments.

me and jembatan tenggarong



Jembatan Tenggarong di malam hari

But as you all know... beberapa waktu lalu si jembatan ini roboh, ancur, ambruk. Gue shock, beneran. Mengingat gue pernah melintasi jembatan itu. Kebayang aja kalau pas kejadian roboh itu, gue n temen-temen yang lewat disana. Sedih banget ngeliat keadaan jembatan yang ambruk. Dan ngeri ngebayangin pastinya banyak korban karena bencana ini. One question: HOW COME?? *sambil nada geram*

Jembatan Tenggarong tak bersisa (pic from here)


*all pictures above (except the last one) are courtesy of my friends: Windu and Ahong

December 14, 2011

suatu pagi di Jakarta

Pagi tadi, keluar kosan lebih lambat 5 menit dari biasanya... dan tentu saja berefek yang cukup signifikan. Jalanan keburu padet tanpa merayap. It was stuck! Sucks! Gue akhirnya turun taksi *maap pak, ninggalin elo ditengah macet* dan memutuskan untuk nyebrang jembatan penyebrangan. Kalo nunggu taksi berhasil muter nyampenya bisa kapan taun.

naek jembatan pagi hari itung2 olahraga


ini jalan tol looh -_-"

gw mo ke gedung tinggi itu. ada yg jln jg tyata :D

December 8, 2011

December 6, 2011

Marjorie

Yang penting buat saya adalah.... analog dan ada angka didalamnya. Ditambah garis-garis pengganti angka serta ada tanggalan yang membantu banget. Please welcome....

Fossil - Marjorie Cuff Leather

December 5, 2011

Indonesia Hitchhiker*

'berangkat jam berapa besok? bareng gak?'
'boleh boleh kan lo lewat cilandak jg kan' gue berbinar-binar. asiiikk dapet tebengan buat besok pagi.
'eh ko kaya deja vu. ini macam gue nunggu elo depan gang kosan pas d Balikpapan haha'
'hahahah iya yaa... gue nebeng mulu.'


dan begitulah sabtu kemarin. saya lagi-lagi nebeng dengan teman saya itu. kami sama-sama pernah di Balikpapan. dan ketika di Balikpapan saya langganan nebeng dia kalo pas ada mau pergi hunting foto. alasannya sederhana saja, jalur yg dia lewatin buat ke tempat hunting (biasanya dan seringnya) ngelewatin kosan saya. dan begitupun dengan sabtu lalu. setelah pindah ke Jakarta (juga), jalur dari rumahnya ke tempat workshop foto, ngelewatin kosan saya *asli ini mah gak sengaja, gue duluan kok yg ngekos disitu :D * *cari alibi*.

setelah ditilik-tilik, tersadarlah saya. bahwasanya saya sering nebeng ke temen-temen. waktu di Balikpapan, mungkin separuh teman cowo pernah saya tebengin baik itu motor atau mobilnya (90% populasi di kantor saya adalah cowok). bahkan bukan hanya nebeng, terkadang suatu waktu saya sering minta dianter kesana kemari juga sie... hehehe... *dikasih hati minta jantung ini mah namanya yak* *piissssss coooyyy!! :D*

merunut ke belakang... jaman kuliah juga saya demen nebeng. meski saat itu saya bawa motor sendiri ke kampus, tapi ketika didera rasa males... saya memilih nebeng sama teman satu komplek a.k.a tetangga merangkap adek kelas di kampus *satu jurusan pula* *ini mah murni suruh siapa coba dia sekampus ma saya hahaha* rejeki saya dong yah jatohnya *alibi part.2* modus nebengnya macem2, terkadang dengan sopan dan malu2 saya telpon dia. ngajak bareng hehe... kadang langsung aja nongkrong di jajaran blok saya, dengan pede si tebengan ini lewat kesana. tinggal saya cegat deh ;). kuliah tingkat 3 malah lebih enak. seorang tetangga lainnya sekampus n sejurusan jg ma saya. tebengan jadi ada 2, tinggal milih yg mana yang available *tring tring* *suruh sapa ngikut2 saya sekampus weee*

mundur lagi sedikit ke masa SMA. nah masa-masa inilah karir nebeng saya dimulai. pertama ketika terpaksa kudu balik ke rumah sepulang sekolah dan sorenya kudu balik lagi ke sekolah krn ada urusan OSIS. wasting time banget klo naek angkot mengingat rumah-sekolah bagai ujung ke ujung. beda kota *tsaaahh* *cimahi-bandung cuy!*. naek kelas 2 SMA, suatu pagi yg kepepet banget. daripada telat saya inisiatip cegat siapapun pengendara motor yg pake pin SMA saya. keliatan, karena pake pin nya di kerah seragam. kenal gak kenal, saya cegat! ada yang kelas 2, kelas 1, bahkan kakak kelas 3. zzzz... dari situ jadi kenal teman-teman satu sekolah. bahkan waktu UAN, saya booking teman saya untuk jemput dan pergi ke sekolah bareng naek motornya hehehe... daripada telat. karena UAN pemirsa *harap maklum* *alibi part.3*

well... kegiatan tebeng menebeng ini sampe sekarang masih berlangsung sesekali. saya kan belum begitu hapal jakarta dan gak available kendaraan di jakarta ini *alibi part.4* hehehe... apalagi klo jumat malam mau ke Bandung. teman seperjalanan deng itu mah yang malah suka ngajakin bareng *alibi part.5* :D. maap yak teman-teman klo merepotkan kalian selama ini. jasa kalian tak terbayar. cuman Tuhan yang bisa bayarnya :)

terimakasih kepada teman-teman yang selama ini sudah pernah (bahkan sering) saya tebengin, yaitu:
1. teman-teman semasa SMA yang (maap) namanya gak saya inget semua,
2. teman-teman pria sekelas jaman kuliah yang pernah digilir satu persatu nganterin saya pulang, atau yg dengan terpaksa mempersilakan saya nebeng. terutama Yudi, Hasan, dan Jamil,
3. teman-teman di BEM yang juga pernah jadi korban tebengan,
4. teman-teman kantor cilandak yang seringnya saya paksa buat saya tebengin. Bang Boy dgn tigernya, Kang Teguh dgn Cielo nya yg nganterin sy ampe Bdg, Aldi, dan tentu saja Rosihan yg sering ngajakin ke Bandung bareng,
5. teman-teman kantor Manggar, Balikpapan. ada Yudi (lagi) disana, Hendragun yang sering saya tebengin (bahkan ampe skrg), ada para junior2 yg merasa terpaksa ketebengan saya, ada pria ber-helm GM merah, ada si Biji Saga, Om Santos, Om Jak, dan Panji.
6. tak lupa teman-teman pria satu kosan. Eko, Mbah, Fajar, dengan Listiman Jaya Grup nya :D
7. last but not least... teman wanita satu kosan. ada Ina dan Wiwin dengan Beat hitam nya masing-masing (sekaligus keterima titip pakai klo mereka lagi pada cuti hihihi).
 
gile list nya panjang juga. klo di total2 nyampe kali 3 digit yak :D

*Indonesia Hitchhiker = Tukang Nebeng Indonesia

December

Welcome December...
Spread the love and give a nice ending for this year ya'...

Only love, can ease the pain
Of a boy caught in the rain.
Only hope will remember
Burning flame in December.


Only love.
Only love.

[December by Weezer]