April 14, 2014

toilet paper vs water

Lain ladang lain belalang, lain lubuk lain ikannya. Begitu kata peribahasa. Yang artinya kurang lebih, setiap tempat dan orang mempunyai kebiasaan dan tata cara nya masing-masing. My life, my place, my rule tea gening. Hanya...

Saya masih belum bisa paham sih, konsep cebok tanpa air (*maap kalo jijik :D ). Niatnya mulia sih, hemat air katanya. Eco friendly. Save water. Air mahal. Tapi apakah cebok tanpa air (diganti toilet paper) lebih eco friendly? Toilet paper nya terbuat dari apakah? Bagaimana tingkat ke-higienis-an cebok dengan cara demikian? Jujur, masih no clue akan hal ini :D. *kalo saya sih masih merasa geuleuh* Sebagian pelaku cebok tisu bilang sih katanya jijik tangan langsung bersentuhan sama kotoran. Tapi kan yah habisan itu bisa cuci pake sabun dan hand sanitizer. Dan makanya klo makan pake tangan satunya... Iya gak sih??


Adakah yang bisa bantu jelasin?

No comments: