August 25, 2015

feel free!

Tadi siang dengan pede-nya saya dateng ke coffee shop dekat kantor. Selain ingin mencoba kopinya, disanalah beberapa senior kuliah saya janjian ketemu. Iya, dengan pede-nya saya datang. Selain cewek sendiri, saya tahu saya datang kesana akan menjadi 'penyimak saja'. Dan memang itulah yang terjadi. Tak mengapa, untuk buka wawasan, silaturahmi, dan dalam rangka melatih diri saya untuk gak minder bertemu orang baru dari berbagai kalangan.

Sepulangnya saya curhat lah sama teman (yang satu almamater juga) yang kebetulan gak bisa hadir karena jauh.
"semakin kita ketemu banyak orang, semakin kita tuh merasa 'da-aku-mah-apa-atuh'. semakin kita gak ada apa-apa nya yah"
"ah.. u are already something lah... pasti ada kok hal yg mereka gak tau tapi lo tau. misalnya kpop. wkwkwkwkwkkwkwwkwkwk" (asli lah ketawanya panjang banget, beberapa baris).
"ketawanya puas banget lah! :p "
Question for myself, selama bertahun-tahun ini, semenjak saya lulus kuliah. Saya udah ngapain aja sih? Gini-gini aja? Kok cuman gini aja sih? Saya belum jadi 'sesuatu' 'seseorang' *lalu pulang kerumah nonton korea lagi... sadarnya bentar aja :D*... hehehe... gak deng. 

Another thought cross my mind. Hemmm... emangnya salah ya kalau saya lebih "memilih" menjadi penikmat hidup? Kalau saya 'memilih' untuk 'gini-gini' aja? Hehehe... Kadang suka ada yg nge-judge sih "lo tuh harusnya udah gini gitu gini gitu". Wah... kesannya 'path' yang saya ambil ini salah.

Padahal... menurut saya nih ya... pilihan hidup orang tuh, mau gimana gimana nya gak ada yang salah. karena yang paling tau 'gimana rasanya' kan diri kita ya... Yang paling tau apa kebutuhan kita, ya diri kita. Anyway...

Selama pilihan hidup kita gak nyusahin orang, bebas aja. Feel free to choose your path!