December 23, 2015

the meeting that never failed

Pernah gak sih?... kecewa saat udah janjian sama teman, par hari-h nya tiba-tiba mereka batalin janji dengan alasan yang (kadang) gak jelas. Pernah gak sih?... ketika kangen ingin ketemu teman lama (yang udah ber-abad-abad gak ketemu), tapi susah banget karena kesibukan masing-masing.

Terkadang saya kecewa, sedih, bete, kok kayanya gak ada yang mau ketemu sama saya ya... kok kayanya gak bisa sebentar aja meluangkan waktu buat ketemu saya... (sapa gue?!). Kok rasanya selalu saya yang ngajakin ketemuan ya... ah mungkin ini perasaan saya saja. Semakin dewasa, semakin tua, orang-orang pastinya punya kesibukan masing-masing sih gak bisa pengen ketemuan terus. Toh terkadang bisa ketemuan. Dan berakhir pada "lelah ah ngajakin ketemuan, nunggu diajak aja"... hmmm...

Ibu saya sering bilang setiap kali saya merasa kecewa kaya gini
"namanya berharap sama orang, ujungnya akan kecewa. berharap mah hanya sama yang diatas". 
Dan kalimat itu yang selalu saya ingat (meski tetep sih, kecewanya mah masih ada). Yang namanya berharap sama manusia emang gak ada jaminan, saya sendiri pastinya (tanpa disadari) pernah ingkar janji (mudah-mudahan sih gak pernah ya). Sebagai makhluk sosial yang punya mood, hati manusia tentunya bisa berubah kapan aja. Jadi ya sudah lah...

Tetap ada beberapa 'tempat' kok yang selalu bersedia 'menerima' saya, selalu bersedia ketemu saya no matter what. Satu, keluarga; yang udah pasti lah nanyain setiap akhir pekan "pulang gak?" yang selalu disana NO MATTER WHAT. Janjian ama keluarga? nyaris gak pernah gagal. Pasti siap sedia kapan saja.

Yang terutama, 'janjian' sama Pemilik Alam Semesta. Siap ditemui kapan saja, baik diwaktu yang telah ditentukan ataupun tidak. Gak pernah sibuk, gak pernah nolak ketemuan ama saya. Yang siap dengerin cerita saya NO MATTER WHAT. Statistiknya 100% berhasil ketemu. Bikin janji, berharap, cuma bisa yakin sama Dia. Terimakasih untuk selalu ada dan tak pernah mengecewakan... Alhamdulillahi Robbil 'Alamin.

No comments: